Kamis, 31 Maret 2016

Rejeki, Ngga Ada yang Tau.


Udah 2 minggu gue hidup tanpa HP dan segala macam bentuk aplikasi di dalamnya. Gue kira, di zaman serba digital seperti sekarang ini, orang bakalan sakau kalau ga ada HP, berapa pun harganya pasti dibeli, dengan catatan, bagi yang punya duit, sekali lagi bagi yang punya duit, oke lebih dipertegas lagi, bagi yang punya (((((DUIT))))). Terus kalau ngga punya duit? Ya sakau aja terus sampe ingus lu ngeluarin aplikasi-aplikasi kekinian haha.

Ternyata perkiraan gue salah, buktinya gue biasa-biasa aja hidup tanpa HP, cuma gue nya aja mungkin yang lebay berpikiran kaya gitu haha.

Bukan, bukan lagi ikutan challenge, tapi emang karena gue ngga ada HP. Bayangin men, udah pengangguran ngga ada HP, ngga ada yang bisa buat diajak chat meskipun cuma sebatas “Hai, gimana kabarnya? Udah lama nih ngga ketemu, jalan yuk?” sebulan kemudian baru dibales haha, pokonya lengkap banget lah pendiritaannya, iya, GUE -.-

Emang kenapa ngga ada HP? HP lu kemana?

Jadi, 2 minggu yang lalu, rumah gue kemalingan. Oke, udah bisa nebak kan HP gue kemana? Yah, diambil maling.

Gue ngga mau cerita panjang lebar, apa aja yang diambil, kronologinya kaya gimana. Eh bentar, ngga mau cerita panjang lebar? Emang siapa juga yang mau denger cerita lu, Man? Haha

HP nya sih ngga apa-apa, cuma ya kenangan-kenangan di dalemnyanya itu loh yang bikin apa-apa, bayangin udah 2.5 tahun nemenin gue, dari gue... ah udahlah.

Kenapa ngga beli lagi yang baru?

Pengen, tapi malu aja gitu, udah lulus, masih minta duit buat beli HP. Jadi ya, nunggu gue sampe punya duit dulu baru beli lagi haha

Terus gimana nanti kalau ada yang ngubungin lu?

Kalau pun ada yang ngubungin gue waktu itu, entah itu panggilan kerja atau apalah, gue nganggepnya yah mungkin itu bukan rejeki gue. Soalnya sebelum HP gue diambil maling, hari itu gue baru banget ikut psikotest kerja. Lagi-lagi susah kalau bukan rejeki :))

Disaat gue mengikhlaskannya, Allah langsung menggantinya dengan yang lebih. Disaat gue berpasrah kepada-Nya, Dia langsung menunjukkan kekuasaan-Nya.

Iya, gue dapet email panggilan interview di perusahaan yang berbeda, dan itu sorenya setelah rumah gue kemalingan. Disitu gue ngerasa yah kaya tadi, disaat gue mengikhlaskannya, Allah langsung menggantinya dengan yang lebih. Disaat gue berpasrah kepada-Nya, Dia langsung menunjukkan kekuasaan-Nya.

Alhamdulilah-nya, sebelum masuk tahap interview, diseleksi gitu, kebetulan bagian yang gue lamar ada 5 orang yang ngelamar juga, dan ternyata gue lolos ke tahap interview, ada 3 orang yang lolos ke tahap interview salah satunya gue, dan besoknya dikasih kabar kalau gue diterima kerja yeahhh, akhirnya gue kerja juga haha.

Udah ah, besok gue udah mulai kerja *asikkkk haha

Oh iya, gue kerjanya di Tokopedia, dan ternyata kantornya keren banget, sekeren Brand Ambassador-nya, iya Bebeb Isyana hihihi. Pokonya nyamanlah kerja disitu, bikin betah, apalagi pakaiannya santai, casual gitu dan anak-anak muda kreatif semua isinya beuhhh!!! *ngerasa ikut-ikutan kreatif haha.

FYI, sebelum bener-bener kerja di Tokopedia, mereka bikin program gitu namanya Nakama Academy. Apa itu Nakama Academy? Oke, mungkin next post gue bakalan cerita lebih detail apa itu Nakama Academy, soalnya kalau gue cerita sekarang nanti dianggapnya sok tau, orang belum pernah ikut, baru mau besok weeee :p



1 komentar:

  1. alhamdulillah ya man... rejeki emang ga bakalan kemana kok...

    BalasHapus