Sabtu, 13 Februari 2016

Pengangguran Harga Mati

Semakin sering hujan turun, semakin banyak peluang buat baper, eh maksudnya buat berdoa, iya kan?

Disini dan mungkin disana, iya di rumah kamu, sedang musim hujan, ah udah ah jangan diterusin galaunya haha

Jadi akhir-akhir ini mungkin postingan gue isinya galau-galau semua, gue pun tiap kali bacanya lagi, kadang bikin baper sendiri, malah kadang bikin gue mikir kenapa gue bisa nulis kaya gitu? oke, bakalan gue cari permasalahannya disini *nunjuk dada, dada ayam yang udah di goreng.

Musim hujan, ditambah nasib pengangguran

Duh, iya kalau musim hujan gini kebanyakan dari kita bawaanya pengen mojok di kamar, ngeliatin langit-langit kamar, ngeliatin jendela kamar, merhatiin rintikan hujan yang turun, mendadak jadi puitis, mencari kata-kata yang cocok buat di update, pas udah nemu kata-kata atau kalimat yang udah cocok, baru deh di update, kemudian ada yang komen "galau mulu kerjaan lu". Nyes.

Udah bersusah payah berfilosofi, tiba-tiba ada yang komen kaya gitu, mending kalau emang bener galau itu jadi kerjaan, terus digaji, mungkin penganguran-pengganguran yang ada udah jadi kaya kali ya digaji karena galau.

Tuh kan, ngomongin pengangguran jadi baper sendiri.

Iya iya gue masih pengangguran. Dan gue sedikit paham nasib-nasib pengangguran di luar sana. Satu yang gue paham, bawaanya baper.

Dengerin lagu melow dikit, langsung baper. Apalagi lagu-lagunya Opik, beuhhh udahlah nangis darah. Ngerasa kalau teman sejati emang beneran cuma amal soleh *brbb langsung cari kotak amal buat dijadiin temen.

Jadi tau kan kenapa akhir-akhir ini postingan gue selalu baper? yeahhh pengangg....... duh agak berat sih sebenernya ngomonginnya. Pokonya bukan pengangguran tapi masa dimana lu diberikan kesempatan buat merancang tujuan hidup lu biar lebih matang lagi, masa dimana lu belajar bekerja keras sebelum bener-bener bekerja, masa dimana lu diberikan banyak waktu buat kumpul bareng keluarga, teman dll, masa dimana lu harus bener-bener sabar, masa dimana lu akhirnya bisa ngibur diri sendiri, kaya gue gini nulis kaya gitu.

Nah, makanya daripada gue nganggur ngga jelas, akhirnya gue nulis lagi.

Terus kenapa isinya galau?

Sebenernya, selain karena setiap kali dengerin lagu melow dikit bawaanya jadi baper, gue coba ngembangin caption-caption yang gue tulis di akun instagram gue, biar lebih ngena lagi, biar orang-orang lebih tau maksud dari gambar yang gue bikin. Yah sayang aja gitu kalau blog yang udah kita bikin dilantarin gitu aja. Soalnya, banyak dari temen-temen blogger bahkan blogger favorit gue udah ngga aktif nge-blog lagi, lebih sering aktif di instagram. Sedih.

Sekarang?

Kalau ditanya sekarang udah kerja apa belum? gue jawab, udah, jadi freelancer, freelance sketcher, pretttttt haha. Meskipun udah sepi orderan hahaha. Makanya yang jomblo-jomblo, cepetan cari pacar atau cari gebetan gitu biar bisa order sketsa ke gue, pleaseeeeee yah yah cari yah? *maksa, pengangguran harga mati haha.

Sebenernya sebelum wisuda gue udah kerja, mungkin sampe sekarang kalau beneran gue lanjut, gue pasti lagi sibuk ngurus ini itu dan ngga bakalan ada tulisan kaya gini. Bukan, bukan karena gue milih-milih kerjaan, tapi karena ada alasan sesuatu yang,,, yang ngga perlu gue ceritain disini. Intinya kita ngga pernah tau kedepan seperti apa, hidup itu pilihan.

Iya pilihan, pilihan mau baper gitu aja apa diisi dengan hal-hal yang lebih berguna.

Semisal kaya foto di atas haha

Insha Allah ada jalan... *Maher Zain feat Fadly Padi

tiba-tiba baper lagi -.-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar