Sabtu, 23 Januari 2016

Menikmati Proses


Hi! ada yang tau cara bikin kalimat pembuka untuk orang yang udah lama ngga nge-blog? Biar ngga cuma “Hallo semuanya, gimana kabar? Akhirnya (pengen) nge-blog lagi” basi kan? Iya, setiap postingan gw pasti selalu diawali dengan kalimat kaya gitu. Tapi adakah hal yang lebih penting dari kalimat pembuka yang ngga itu-itu aja?

Sebenernya niatan pengen menafkahi lagi ini blog udah lama banget, tapi apadaya niatan yang cuma ada di pikiran tapi ngga turun ke hati, kalau udah turun ke hati mungkin sekarang kita udah... ah udahlah lupain. Yah pokoknya gitu-gitu aja terus sampe pasar anyar berubah nama jadi pasar lila. Terlalu milih-milih emang kadang suka ngga jadi, iya contohnya gw, terlalu milih-milih mana yang mau ditulis akhirnya ga jadi nulis. Apalagi kalau terlalu milih-milih gebetan eaaa. Contohnya milih-milih mana yang mau ditulis itu misalnya, mau nulis moment ini tapi kepikiran mau nulis moment itu, akhirnya moment ini dan itunya udah kelewat jauh, jadi males, ditambah tulisan gw yang kaya gini-gini aja ngga ada peningkatan. Kalau lagi galau, tulisannya galau banget, kalau lagi so asik tulisannya so asik gitu, kalau lagi so berhikmah, iya maksudnya biar bisa ngambil hikmah dari tulisan gw gitu apa ya namanya? Yah pokonya gitulah, tapi kayanya hidup gw biasa-biasa aja, cuma menurut gw aja mungkin yang bisa ngambil hikmah dari hidup gw itu sendiri. Lu lu juga sama, cuma lu aja yang tau hikmah apa yang bisa lu ambil dari hidup lu, kecuali lu berbagi cerita/pengalaman/hikmah atau apalah itu sama orang lain. Tapi kan hidup gw gini-gini aja, sukses aja belum apa yang mau diambil coba? Harga diri? Sok haha. Eh btw, kenapa jadi ngomongin hikmah?

Tuh kan tulisan gw masih kaya gitu-gitu kan? Haha

Pengennya sih bikin tulisan yang berbobot-bobot gitu, biar bisa nyesuain sama umur, tapi nanti kalau terlalu serius takut demam, gw ngga mau setelah baca tulisan gw sendiri gw jadi demam. Tapi kalau nulis kaya gini-gini aja, suka malu sendiri sumpah, haha ga ada bobot-bobotnya sama sekali meskipun udah sarjana, tapi bodo ah, kalau gw masih mikir kaya gitu nanti malah sepi-sepi aja ini blog.

Eh tunggu? Udah sarjana?

Iya, akhirnya gw udah sarjana juga, perasaan baru kemaren gw nulis “Perjuangan Menuju UTM IPB” males ngasih link-nya, malu haha. Tapi jangan salah, itu postingan paling banyak yang baca, paling banyak yang koment, dan yang paling penting, udah banyak yang terinspirasi dari postingan itu, katanya sih gitu, dari postingan itu juga gw banyak kenalan sama ade-ade unyu, entah itu dari twitter, facebook bahkan sampe ada yang nge-search ID line gw secara random. Nanya-nanya gitu, sampe ada yang ngajakin kopdar haha. Eh sekarang ade-ade unyu-nya udah ada yang mau lulus juga, bete kan, baru aja kemaren gw lulus, ade kelas udah ada yang mau lulus juga haha.

Oke, gw sekarang mau cerita “Perjuangan Menuju S.Pt” aja yah, kan udah beda masanya. Asik haha

23 Januari 2015. Gw seminar hasil.

31 Agustus 2015. Gw sidang dan lulus.

16 Desember 2015. Gw wisuda dan resmi jadi alumni IPB.

foto gw wisuda haha *bonus udah baca postingan ini*
Udah gitu aja ceritanya, yah mungkin orang-orang cuma tau “Wah cepet yah?” “Wah enak yah udah lulus” tapi ngga tau proses buat menuju kesitunya kaya gimana, complicated bangetlah. Kalau gw ceritain disini bakalan panjang banget, keburu gw jadi males nulis, ntar malah ga jadi posting haha. Intinya, nikmatin proses yang ada, setiap orang jalannya beda-beda, jangan nge-luh, nge-gue boleh, karena ngga ada sejarahnya nge-luh ngehasilin apa-apa. Dan yang terpenting, jadilah orang baik, biar ketemu sama orang-orang yang baik juga. Insha Allah dilancarkan segalanya.

Oh iya, satu lagi buat mahasiswa tingkat akhir, karena sekarang apa-apa di update, please update yang seneng-senengnya aja, biar orang-orang nganggapnya “betapa bahagianya hidup kita menikmati proses yang ada” meskipun dalem ati, batiiiiinnnnnnn :)))))))