Kamis, 31 Maret 2016

Rejeki, Ngga Ada yang Tau.


Udah 2 minggu gue hidup tanpa HP dan segala macam bentuk aplikasi di dalamnya. Gue kira, di zaman serba digital seperti sekarang ini, orang bakalan sakau kalau ga ada HP, berapa pun harganya pasti dibeli, dengan catatan, bagi yang punya duit, sekali lagi bagi yang punya duit, oke lebih dipertegas lagi, bagi yang punya (((((DUIT))))). Terus kalau ngga punya duit? Ya sakau aja terus sampe ingus lu ngeluarin aplikasi-aplikasi kekinian haha.

Ternyata perkiraan gue salah, buktinya gue biasa-biasa aja hidup tanpa HP, cuma gue nya aja mungkin yang lebay berpikiran kaya gitu haha.

Bukan, bukan lagi ikutan challenge, tapi emang karena gue ngga ada HP. Bayangin men, udah pengangguran ngga ada HP, ngga ada yang bisa buat diajak chat meskipun cuma sebatas “Hai, gimana kabarnya? Udah lama nih ngga ketemu, jalan yuk?” sebulan kemudian baru dibales haha, pokonya lengkap banget lah pendiritaannya, iya, GUE -.-

Emang kenapa ngga ada HP? HP lu kemana?

Jadi, 2 minggu yang lalu, rumah gue kemalingan. Oke, udah bisa nebak kan HP gue kemana? Yah, diambil maling.

Gue ngga mau cerita panjang lebar, apa aja yang diambil, kronologinya kaya gimana. Eh bentar, ngga mau cerita panjang lebar? Emang siapa juga yang mau denger cerita lu, Man? Haha

HP nya sih ngga apa-apa, cuma ya kenangan-kenangan di dalemnyanya itu loh yang bikin apa-apa, bayangin udah 2.5 tahun nemenin gue, dari gue... ah udahlah.

Kenapa ngga beli lagi yang baru?

Pengen, tapi malu aja gitu, udah lulus, masih minta duit buat beli HP. Jadi ya, nunggu gue sampe punya duit dulu baru beli lagi haha

Terus gimana nanti kalau ada yang ngubungin lu?

Kalau pun ada yang ngubungin gue waktu itu, entah itu panggilan kerja atau apalah, gue nganggepnya yah mungkin itu bukan rejeki gue. Soalnya sebelum HP gue diambil maling, hari itu gue baru banget ikut psikotest kerja. Lagi-lagi susah kalau bukan rejeki :))

Disaat gue mengikhlaskannya, Allah langsung menggantinya dengan yang lebih. Disaat gue berpasrah kepada-Nya, Dia langsung menunjukkan kekuasaan-Nya.

Iya, gue dapet email panggilan interview di perusahaan yang berbeda, dan itu sorenya setelah rumah gue kemalingan. Disitu gue ngerasa yah kaya tadi, disaat gue mengikhlaskannya, Allah langsung menggantinya dengan yang lebih. Disaat gue berpasrah kepada-Nya, Dia langsung menunjukkan kekuasaan-Nya.

Alhamdulilah-nya, sebelum masuk tahap interview, diseleksi gitu, kebetulan bagian yang gue lamar ada 5 orang yang ngelamar juga, dan ternyata gue lolos ke tahap interview, ada 3 orang yang lolos ke tahap interview salah satunya gue, dan besoknya dikasih kabar kalau gue diterima kerja yeahhh, akhirnya gue kerja juga haha.

Udah ah, besok gue udah mulai kerja *asikkkk haha

Oh iya, gue kerjanya di Tokopedia, dan ternyata kantornya keren banget, sekeren Brand Ambassador-nya, iya Bebeb Isyana hihihi. Pokonya nyamanlah kerja disitu, bikin betah, apalagi pakaiannya santai, casual gitu dan anak-anak muda kreatif semua isinya beuhhh!!! *ngerasa ikut-ikutan kreatif haha.

FYI, sebelum bener-bener kerja di Tokopedia, mereka bikin program gitu namanya Nakama Academy. Apa itu Nakama Academy? Oke, mungkin next post gue bakalan cerita lebih detail apa itu Nakama Academy, soalnya kalau gue cerita sekarang nanti dianggapnya sok tau, orang belum pernah ikut, baru mau besok weeee :p



Sabtu, 13 Februari 2016

Pengangguran Harga Mati

Semakin sering hujan turun, semakin banyak peluang buat baper, eh maksudnya buat berdoa, iya kan?

Disini dan mungkin disana, iya di rumah kamu, sedang musim hujan, ah udah ah jangan diterusin galaunya haha

Jadi akhir-akhir ini mungkin postingan gue isinya galau-galau semua, gue pun tiap kali bacanya lagi, kadang bikin baper sendiri, malah kadang bikin gue mikir kenapa gue bisa nulis kaya gitu? oke, bakalan gue cari permasalahannya disini *nunjuk dada, dada ayam yang udah di goreng.

Musim hujan, ditambah nasib pengangguran

Duh, iya kalau musim hujan gini kebanyakan dari kita bawaanya pengen mojok di kamar, ngeliatin langit-langit kamar, ngeliatin jendela kamar, merhatiin rintikan hujan yang turun, mendadak jadi puitis, mencari kata-kata yang cocok buat di update, pas udah nemu kata-kata atau kalimat yang udah cocok, baru deh di update, kemudian ada yang komen "galau mulu kerjaan lu". Nyes.

Udah bersusah payah berfilosofi, tiba-tiba ada yang komen kaya gitu, mending kalau emang bener galau itu jadi kerjaan, terus digaji, mungkin penganguran-pengganguran yang ada udah jadi kaya kali ya digaji karena galau.

Tuh kan, ngomongin pengangguran jadi baper sendiri.

Iya iya gue masih pengangguran. Dan gue sedikit paham nasib-nasib pengangguran di luar sana. Satu yang gue paham, bawaanya baper.

Dengerin lagu melow dikit, langsung baper. Apalagi lagu-lagunya Opik, beuhhh udahlah nangis darah. Ngerasa kalau teman sejati emang beneran cuma amal soleh *brbb langsung cari kotak amal buat dijadiin temen.

Jadi tau kan kenapa akhir-akhir ini postingan gue selalu baper? yeahhh pengangg....... duh agak berat sih sebenernya ngomonginnya. Pokonya bukan pengangguran tapi masa dimana lu diberikan kesempatan buat merancang tujuan hidup lu biar lebih matang lagi, masa dimana lu belajar bekerja keras sebelum bener-bener bekerja, masa dimana lu diberikan banyak waktu buat kumpul bareng keluarga, teman dll, masa dimana lu harus bener-bener sabar, masa dimana lu akhirnya bisa ngibur diri sendiri, kaya gue gini nulis kaya gitu.

Nah, makanya daripada gue nganggur ngga jelas, akhirnya gue nulis lagi.

Terus kenapa isinya galau?

Sebenernya, selain karena setiap kali dengerin lagu melow dikit bawaanya jadi baper, gue coba ngembangin caption-caption yang gue tulis di akun instagram gue, biar lebih ngena lagi, biar orang-orang lebih tau maksud dari gambar yang gue bikin. Yah sayang aja gitu kalau blog yang udah kita bikin dilantarin gitu aja. Soalnya, banyak dari temen-temen blogger bahkan blogger favorit gue udah ngga aktif nge-blog lagi, lebih sering aktif di instagram. Sedih.

Sekarang?

Kalau ditanya sekarang udah kerja apa belum? gue jawab, udah, jadi freelancer, freelance sketcher, pretttttt haha. Meskipun udah sepi orderan hahaha. Makanya yang jomblo-jomblo, cepetan cari pacar atau cari gebetan gitu biar bisa order sketsa ke gue, pleaseeeeee yah yah cari yah? *maksa, pengangguran harga mati haha.

Sebenernya sebelum wisuda gue udah kerja, mungkin sampe sekarang kalau beneran gue lanjut, gue pasti lagi sibuk ngurus ini itu dan ngga bakalan ada tulisan kaya gini. Bukan, bukan karena gue milih-milih kerjaan, tapi karena ada alasan sesuatu yang,,, yang ngga perlu gue ceritain disini. Intinya kita ngga pernah tau kedepan seperti apa, hidup itu pilihan.

Iya pilihan, pilihan mau baper gitu aja apa diisi dengan hal-hal yang lebih berguna.

Semisal kaya foto di atas haha

Insha Allah ada jalan... *Maher Zain feat Fadly Padi

tiba-tiba baper lagi -.-

Senin, 08 Februari 2016

Tak Serumit Itu

Katamu, pendamping hidup, birkan Tuhan yang memilih. Bagiku, Tuhan sudah memilihmu untuk mendampingi hidupku.

Katamu, biarkan saja mengalir, rahasia Tuhan tidak ada yang tahu. Bagiku, kamu bagian dari rahasia Tuhan agar tidak lagi mengalir.


Kamu bertanya, seberapa yakin kamu berpikir seperti itu. Dan ku jawab, bersamamu, tak perlu lagi berpikir untuk meyakinkan kamu. Cinta, tak se-serumit apa yang kamu pikir.

Rabu, 03 Februari 2016

Juara Menahan Rindu



Aku percaya, setiap perlombaan selalu ada lawan, termasuk perlombaan yang kita ikuti saat ini. Perlombaan yang pesertanya hanya kita berdua, aku dan kamu. Lawan? Lawanku bukan kamu, juga lawanmu bukan aku, lawan kita adalah ego masing-masing.

Kamu tahu perlombaan apa yang selalu kita ikuti setiap harinya? Iya, lomba menahan rindu.

Siapa yang paling bisa menahannya, dialah pemenangnya. Dan kamu selalu menjadi juara dalam hal itu. Aku? Aku selalu kalah.

Kita tidak pernah bosan mengikuti perlombaan ini, bisa saja, mungkin kita sudah terjebak di dalam lingkaran yang disebut dengan “Lomba Menahan Rindu”, mau tidak mau kita harus mengikutinya, suka tidak suka kita harus menjalaninya.

Aku belajar, dari seringnya kita berada di perlombaan ini, mengalah adalah pilihan yang tepat, karena ku tahu, jika aku menang, rindu ini akan menguap, dan bisa saja kita lupa akan perlombaan ini, tidak ada yang dirindu dan tidak ada yang merindu. Itu sangat pedih, lebih baik aku yang kalah.

Aku sangat merindukanmu saat ini, kemarin, kemarinnya lagi, dan kemarin, kemarin, saat sebelum perlombaan ini dimulai. Bagaimana dengan sang juara? Iya kamu. Setiap harinya, setiap aku kalah, setiap aku rindu, aku selalu menanamkan bahwa kamu pun sama, merindukanku.

Iya, disaat aku merindukanmu, selalu aku tanamkan, disaat itu juga kamu (pasti) merindukanku. Karena hal yang paling aku takuti dalam perlombaan ini yaitu, kamu tahu? Menerima kenyataan bahwa kamu tidak sedang mengikuti perlombaan ini. Meskipun aku tahu, kamu sudah lama tidak mengikutinya.

Menyedihkan memang, bahkan lebih menyedihkan dari, yang dirindu sudah tidak lagi merindu. Inilah kenyataan yang harus dijalani kedepan, berlomba sendirian.

Bodohnya, aku terus mengikutinya. Yah aku tahu, sudah tidak mungkin lagi ada pemenang dalam perlombaan ini. Berharap kamu ikut kembali adalah alasanku mengapa masih bertahan.

Aku belum bisa membiarkan rindu ini menguap begitu liar, menguap tak tertahan, menguap karena orang yang dirindu sudah tidak lagi merindu.

Entahlah, aku tidak tahu cara mengakhiri ini semua, karena yang ku tahu akhir dari sebuah perlombaan selalu ada pemenang, meskipun selalu kamu yang menang. Menyerah di tengah jalan? Kamu tau itu, sama sekali bukan kita.

Kelak ..

Jika nanti perasaan ini tidak lagi kuat menahan, akan ku biarkan rindu ini menguap secara perlahan, akan ku biarkan kamu menghirupnya, merasakannya, mengenalinya kembali bahwa rasa rindu ini masih dari orang yang sama, untuk orang yang sama, untuk kamu sang juara.

Hei masih maukah kamu menjadi juara?

Aku rindu kamu.

Senin, 01 Februari 2016

Mengajarkan Bahagia


Bahagia adalah bagianmu, bagianku hanya melihatmu menikmati itu. Bagiku, ini sudah cukup bagian dari bahagiaku, sebagian lagi, ketika bersamamu. Nyatanya, aku tidak sedang bersamamu. Dan kamu tahu itu? Iya aku sedang tidak berbahagia, separuh bahagiaku hilang dibawa olehmu.

Aku bahkan tidak tahu sekarang kamu dimana. Dan kamu tahu itu? Bahagiaku, nyaris sepenuhnya tidak ada. Hampa. Kamu percaya? Jangan. Lebih baik kamu percaya bahwa kebahagiaan itu memang pantas untukmu.

Atau mungkin, kamu juga tidak bahagia? Ah, aku tidak yakin kamu tidak bahagia. Kamu paling bisa membuat segalanya menjadi bahagia.

Kamu bilang, bahagia itu, kita yang menciptakannya bukan orang lain, karena jika bahagia itu diciptakan oleh orang lain dan orang lain itu pergi, kelak kamu tidak akan pernah bahagia, hampa selamanya.

Orang yang tidak bahagia bukan berarti selamanya dia tidak bahagia, sebenarnya, dia sedang diberi jeda untuk belajar menciptakan bahagia itu sendiri, bukan untuk orang lain tapi untuk dirinya sendiri. Jika sudah begitu, yang lain pun akan mengikutinya, bahagia juga.

Aku belajar dari kamu, mencoba mencipta, untuk bahagia.

Untuk kamu, terima kasih sudah mengajarkanku untuk mencoba menciptakan bahagia.

Dan ternyata pesan ini yang ingin kamu sampaikan. Jika kita sudah bisa bahagia untuk membahagiakan orang lain, bisa saja kelak kita yang pergi, bukan berarti kita ingin meninggalkannya, hanya saja, kita memberikan ia jeda untuk belajar menciptakan bahagia. Begitu seterusnya, orang lain pun akan menyampaikannya kembali ke yang lain. Jika begitu, bukankah di dunia ini akan lebih banyak orang yang bahagia?.

Tunggu, bukan berarti kita ingin meninggalkannya? Iya, bisa saja kita bertemu kembali dengan orang yang sama, bukan lagi tentang mengajarkan, tapi menciptakan untuk bahagia bersama.

Masih maukah kamu bersamaku lagi?

Tidak, kita tidak akan mengulangi hal yang sama. Aku bukan (lagi) orang asing bagimu, aku sudah banyak belajar, kamu tidak perlu lagi bersusah payah mengajarkan. Ingat, ini  bukan lagi tentang mengajarkan, kita akan bahagia bersama-sama.

Kamu lelah? Jangan, biar aku saja yang lelah, menciptakannya untukmu. Itu sudah cukup membuatku merasa bahagia.


Bersamamu, dan melihatmu bahagia.

Sabtu, 23 Januari 2016

Menikmati Proses


Hi! ada yang tau cara bikin kalimat pembuka untuk orang yang udah lama ngga nge-blog? Biar ngga cuma “Hallo semuanya, gimana kabar? Akhirnya (pengen) nge-blog lagi” basi kan? Iya, setiap postingan gw pasti selalu diawali dengan kalimat kaya gitu. Tapi adakah hal yang lebih penting dari kalimat pembuka yang ngga itu-itu aja?

Sebenernya niatan pengen menafkahi lagi ini blog udah lama banget, tapi apadaya niatan yang cuma ada di pikiran tapi ngga turun ke hati, kalau udah turun ke hati mungkin sekarang kita udah... ah udahlah lupain. Yah pokoknya gitu-gitu aja terus sampe pasar anyar berubah nama jadi pasar lila. Terlalu milih-milih emang kadang suka ngga jadi, iya contohnya gw, terlalu milih-milih mana yang mau ditulis akhirnya ga jadi nulis. Apalagi kalau terlalu milih-milih gebetan eaaa. Contohnya milih-milih mana yang mau ditulis itu misalnya, mau nulis moment ini tapi kepikiran mau nulis moment itu, akhirnya moment ini dan itunya udah kelewat jauh, jadi males, ditambah tulisan gw yang kaya gini-gini aja ngga ada peningkatan. Kalau lagi galau, tulisannya galau banget, kalau lagi so asik tulisannya so asik gitu, kalau lagi so berhikmah, iya maksudnya biar bisa ngambil hikmah dari tulisan gw gitu apa ya namanya? Yah pokonya gitulah, tapi kayanya hidup gw biasa-biasa aja, cuma menurut gw aja mungkin yang bisa ngambil hikmah dari hidup gw itu sendiri. Lu lu juga sama, cuma lu aja yang tau hikmah apa yang bisa lu ambil dari hidup lu, kecuali lu berbagi cerita/pengalaman/hikmah atau apalah itu sama orang lain. Tapi kan hidup gw gini-gini aja, sukses aja belum apa yang mau diambil coba? Harga diri? Sok haha. Eh btw, kenapa jadi ngomongin hikmah?

Tuh kan tulisan gw masih kaya gitu-gitu kan? Haha

Pengennya sih bikin tulisan yang berbobot-bobot gitu, biar bisa nyesuain sama umur, tapi nanti kalau terlalu serius takut demam, gw ngga mau setelah baca tulisan gw sendiri gw jadi demam. Tapi kalau nulis kaya gini-gini aja, suka malu sendiri sumpah, haha ga ada bobot-bobotnya sama sekali meskipun udah sarjana, tapi bodo ah, kalau gw masih mikir kaya gitu nanti malah sepi-sepi aja ini blog.

Eh tunggu? Udah sarjana?

Iya, akhirnya gw udah sarjana juga, perasaan baru kemaren gw nulis “Perjuangan Menuju UTM IPB” males ngasih link-nya, malu haha. Tapi jangan salah, itu postingan paling banyak yang baca, paling banyak yang koment, dan yang paling penting, udah banyak yang terinspirasi dari postingan itu, katanya sih gitu, dari postingan itu juga gw banyak kenalan sama ade-ade unyu, entah itu dari twitter, facebook bahkan sampe ada yang nge-search ID line gw secara random. Nanya-nanya gitu, sampe ada yang ngajakin kopdar haha. Eh sekarang ade-ade unyu-nya udah ada yang mau lulus juga, bete kan, baru aja kemaren gw lulus, ade kelas udah ada yang mau lulus juga haha.

Oke, gw sekarang mau cerita “Perjuangan Menuju S.Pt” aja yah, kan udah beda masanya. Asik haha

23 Januari 2015. Gw seminar hasil.

31 Agustus 2015. Gw sidang dan lulus.

16 Desember 2015. Gw wisuda dan resmi jadi alumni IPB.

foto gw wisuda haha *bonus udah baca postingan ini*
Udah gitu aja ceritanya, yah mungkin orang-orang cuma tau “Wah cepet yah?” “Wah enak yah udah lulus” tapi ngga tau proses buat menuju kesitunya kaya gimana, complicated bangetlah. Kalau gw ceritain disini bakalan panjang banget, keburu gw jadi males nulis, ntar malah ga jadi posting haha. Intinya, nikmatin proses yang ada, setiap orang jalannya beda-beda, jangan nge-luh, nge-gue boleh, karena ngga ada sejarahnya nge-luh ngehasilin apa-apa. Dan yang terpenting, jadilah orang baik, biar ketemu sama orang-orang yang baik juga. Insha Allah dilancarkan segalanya.

Oh iya, satu lagi buat mahasiswa tingkat akhir, karena sekarang apa-apa di update, please update yang seneng-senengnya aja, biar orang-orang nganggapnya “betapa bahagianya hidup kita menikmati proses yang ada” meskipun dalem ati, batiiiiinnnnnnn :)))))))