Minggu, 18 Mei 2014

(masih) Belum Berakhir

Boleh tereak-tereak ga? ga boleh? bodo amat ah, gw tetep mau tereak!!

YEAAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHH!!!!!!! YAHHHH YAHHHHH YAHHHHH!!! *ceritanya bergema*

Akhirnya setelah 4 minggu pacaran, sekarang gw nge-jomblo lagi. iya, ngejomblo dari tikus-tikus. Udah ga ada lagi ngasih makan, ngasih minum, suap-suapan, belaian-belaian, gigit-gigitan, cakop-cakopan haha. Dengan kata lain, penelitian gw beres. Eh salah, maksudnya pemeliharaan, eh salah lagi, maksudnya pacaran :)

4 minggu itu ga kerasa yah ternyata, tapi kalau diinget-inget kerasa banget. Tiap pagi dan sore (kalau rajin hehe, pernah malem juga soalnya) harus ke kandang C, ujungnya IPB yang kalau kesana harus sering-sering nyervis motor, kalau ngga, makin rusak aja tuh motor, yah minimal cuci steam-lah hehe

Hari Rabu sama Kamis kemaren, gw sama Adah (temen satu penelitian) akhirnya ngelakuin pembedahan juga yang sebelumnya diundur-undur terus, yah bukan kami yang mau tapi emang keadaan yang bikin umur si tikus lebih panjang haha, Kalau gw sih pengen cepet-cepet beres soalnya bukan apa-apa, kepikiran mulu sumpah “Ini kapan beresnya, kapan beresanyaaa!!!!” tiap malem mikirnya kaya gitu, kebawa mimpi malah haha. Bayangin aja, yang tadinya mau ngebedah-bedahnya hari minggu tapi obat biusnya (ketamin) ga ada, padahal kita udah keliling bogor sampe ke Marzuki Mahdi tetep aja ga nemu, katanya ga sembarangan obat bius itu dijual, kalaupun ada harus ada saran dari Dokter. Yah pokonya kalau diceritain disini bakalan panjang banget, sepanjang kemesraan kita kelak kalau udah nikah #eaaaa haha. Intinya kita baru bisa bedah-bedah rabu siang, berhubung ada 27 ekor tikus yang harus dibedah, jadi dilanjut sampe hari Kamis. Dengan pengetahuan ilmu ngebedah tikus seadanya yang didapet dari literatur, nanya-nanya ke temen-temen FKH, sampe nanya-nanya ke asprak FKH, tadinya sih mau minta bantuannya juga tapi berhubung pada ga bisa yah mau ga mau kami harus ngelakuinnya sendiri. Dan akhirnya kami bisa, iya kami bisa. Dari mulai ngebius lewat suntikan, ngambil darah di bagian jantung, motong, mengkuliti, ngambil organ dalemnya, ngambil otaknya, sampe ngambil daging di bagian dadanya. Yah ternyata ga sesusah yang dibayangin :)

Disini, gw mau ngucapin terima kasih banyak buat temen-temen yang udah ngebantu ngebedah-bedah tikus, Ferian, Ossy, Halwan, Raden, sama Gresy. Ga tau deh kalau ga ada mereka, bakalan lama kayanya ngebedah-bedah tikusnya. Sekali lagi thank you ya :). Untuk Pak Wawan (Dosen Lab. Nutrisi Ternak Daging dan Kerja) yang udah ngasih tau cara ngambil darah di tikus kaya gimana sama minjemin alat-alat bedah. Terima kasih Pak untuk ilmunya, sangat-sangat bermanfaat. Untuk Pak Ahmad yang dari awal pemeliharaan sampe mau bantuin motong-motong tikus. Terima kasih banyak Pak untuk kebaikannya, yang mau direpotin tiap harinya, ga tau deh Pak, kalau ga ada Bapak, penelitian ini bisa jalan atau tidak.

Gw sadar, selama penelitian banyak sekali ngerepotin orang, kesalahan-kesalahan yang diperbuat, prosedur-prosedur yang terlewat. Semoga data yang didapat sesuai dengan harapan dan bisa menjawab tujuan awal penelitian ini. Sekali lagi, terima kasih atas bantuannya, terima kasih, terima kasih. *pelukin satu-satu*

Meskipun pemeliharaannya berakhir, tapi masih banyak analisis-analisis yang harus dilakuin selanjutnya, sampe akhirnya kami bisa mendapatkan data yang sesuai dengan topik kami masing-masing untuk skripsi nanti. beuhhh!! berat nih kalau udah ngomongin skripsi, iya ngomongnya sambil ngegotong bis IPB sih jadi berat haha. Udah dulu ya, mata gw udah berat nih, udah malem juga, met bobo.  

Salam tikus!!!!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar