Sabtu, 31 Mei 2014

Bukan Merusak, Keadaan yang Tidak Tepat

Pernah ngga lu suka sama pacar orang? Kalau pernah, yah ngga salah juga, yang salah itu yang suka sama istri/suami orang. Kita hidup diciptain untuk berpasang-pasangan, meskipun kenyataannya, bagi gw sih, sulit sekali untuk menemukan pasangan yang bikin kita nyaman, entah pasangannya sedang dipinjem dulu sama orang lain atau mungkin pasangan kita yang sekarang sebenarnya milik orang lain.

Berawal dari kemungkinan-kemungkinan diatas, terkadang kita tidak hati-hati ketika menjalin hubungan dengan orang lain. Contohnya, kita menjalin hubungan dengan orang yang sudah milik orang lain, meskipun sebatas teman, tapi bisa aja kita dianggap sebagai orang ketiga perusak hubungan orang. Kecuali hubungannya dengan cowok-cowok juga, ngga mungkin dibilang orang ketiga sih tapi dibilang kumpulan maho bersaudara haha.

Jadi di postingan ini gw mau ngomongin soal orang ketiga, entahlah siapa yang pertama kali melabeli orang yang menjalin pertemanan di tengah-tengah pasangan yang sedang kasmaran dengan sebutan orang ketiga. Balik lagi ke “Sebenarnya salah ngga sih jadi orang ketiga?” menurut gw, tergantung. Yah tergantung niatan orangnya, kalau dari awal dia ngejalaninnya udah punya niatan pengen ngerebut pacar orang, menurut gw itu yang salah. Kenapa? Karena bagaimanapun juga kalau lu ngerebut pacar orang lain itu sama aja lu udah ngerebut kebahagiannya juga, terutama untuk pihak yang dirugikan. Lain halnya dengan orang ketiga yang cuma sebatas temen curhat, tanpa bawa-bawa perasaan dalam hubungan pertemanannya. Ini sebenarnya ga salah, yang salah itu keadaanya. Kenapa? Karena mungkin si cewek/cowoknya udah bosen sama pacarnya dan dia lagi butuh temen curhat buat ngedengerin semua keluhan-keluhannya. Terus apa hubungannya dengan keadaan? Nah orang ketiga disini keadaannya atau posisinya lagi sendiri (maaf, jomblo). Disinilah muncul prasangka-prasangka negatif dari orang yang tidak tau akar permasalahannya sehingga dengan mudah melabelinya dengan sebutan orang ketiga. Kasian yah? Iyah :(

Tapi di posisi ini banyak jomblo-jomblo yang terjebak dengan keadaan, yang tidak sengaja menumbuhkan perasaan di dalam pertemanan, mungkin karena keseringan berduaan atau mungkin keduanya menemukan kata nyaman ketika saling mendengarkan curhatan.

Kalau sudah kaya begini siapa yang disalahkan? Perasaan? Bukan. Perasaan berasal dari hati, keduanya punya hati dan hati pasti tau mana yang bikin nyaman atau hanya sebatas teman. Keadaan, yah keadaan yang ngga tepat. Karena terkadang kita menjalin hubungan dengan orang yang mungkin tepat kalau dilanjutkan, tapi keadaan yang ngga tepat, atau mungkin keadaannya yang tepat tapi orangnya yang ga tepat.

Bisa jadi ada salah satu pihak yang ke-geer-an, iya itu gueeeee. BYE.

Sekali lagi, bukan bermaksud merusak hubungan orang, tapi keadaanlah yang ngga tepat. Bukan ingin memiliki tapi hati terlalu percaya diri karena sudah lama sendiri. Yah, semua jadi salah ketika sudah bawa-bawa perasaan dalam hubungan pertemanan yang notabene-nya sudah punya pasangan. Tapi, tidak ada yang patut untuk disalahkan, karena kita tidak tahu kapan Tuhan menitipkan perasaan kepada mahluknya yang sedang menjalin pertemanan untuk merubahnya menjadi hubungan percintaan.

Minggu, 18 Mei 2014

(masih) Belum Berakhir

Boleh tereak-tereak ga? ga boleh? bodo amat ah, gw tetep mau tereak!!

YEAAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHH!!!!!!! YAHHHH YAHHHHH YAHHHHH!!! *ceritanya bergema*

Akhirnya setelah 4 minggu pacaran, sekarang gw nge-jomblo lagi. iya, ngejomblo dari tikus-tikus. Udah ga ada lagi ngasih makan, ngasih minum, suap-suapan, belaian-belaian, gigit-gigitan, cakop-cakopan haha. Dengan kata lain, penelitian gw beres. Eh salah, maksudnya pemeliharaan, eh salah lagi, maksudnya pacaran :)

4 minggu itu ga kerasa yah ternyata, tapi kalau diinget-inget kerasa banget. Tiap pagi dan sore (kalau rajin hehe, pernah malem juga soalnya) harus ke kandang C, ujungnya IPB yang kalau kesana harus sering-sering nyervis motor, kalau ngga, makin rusak aja tuh motor, yah minimal cuci steam-lah hehe

Hari Rabu sama Kamis kemaren, gw sama Adah (temen satu penelitian) akhirnya ngelakuin pembedahan juga yang sebelumnya diundur-undur terus, yah bukan kami yang mau tapi emang keadaan yang bikin umur si tikus lebih panjang haha, Kalau gw sih pengen cepet-cepet beres soalnya bukan apa-apa, kepikiran mulu sumpah “Ini kapan beresnya, kapan beresanyaaa!!!!” tiap malem mikirnya kaya gitu, kebawa mimpi malah haha. Bayangin aja, yang tadinya mau ngebedah-bedahnya hari minggu tapi obat biusnya (ketamin) ga ada, padahal kita udah keliling bogor sampe ke Marzuki Mahdi tetep aja ga nemu, katanya ga sembarangan obat bius itu dijual, kalaupun ada harus ada saran dari Dokter. Yah pokonya kalau diceritain disini bakalan panjang banget, sepanjang kemesraan kita kelak kalau udah nikah #eaaaa haha. Intinya kita baru bisa bedah-bedah rabu siang, berhubung ada 27 ekor tikus yang harus dibedah, jadi dilanjut sampe hari Kamis. Dengan pengetahuan ilmu ngebedah tikus seadanya yang didapet dari literatur, nanya-nanya ke temen-temen FKH, sampe nanya-nanya ke asprak FKH, tadinya sih mau minta bantuannya juga tapi berhubung pada ga bisa yah mau ga mau kami harus ngelakuinnya sendiri. Dan akhirnya kami bisa, iya kami bisa. Dari mulai ngebius lewat suntikan, ngambil darah di bagian jantung, motong, mengkuliti, ngambil organ dalemnya, ngambil otaknya, sampe ngambil daging di bagian dadanya. Yah ternyata ga sesusah yang dibayangin :)

Disini, gw mau ngucapin terima kasih banyak buat temen-temen yang udah ngebantu ngebedah-bedah tikus, Ferian, Ossy, Halwan, Raden, sama Gresy. Ga tau deh kalau ga ada mereka, bakalan lama kayanya ngebedah-bedah tikusnya. Sekali lagi thank you ya :). Untuk Pak Wawan (Dosen Lab. Nutrisi Ternak Daging dan Kerja) yang udah ngasih tau cara ngambil darah di tikus kaya gimana sama minjemin alat-alat bedah. Terima kasih Pak untuk ilmunya, sangat-sangat bermanfaat. Untuk Pak Ahmad yang dari awal pemeliharaan sampe mau bantuin motong-motong tikus. Terima kasih banyak Pak untuk kebaikannya, yang mau direpotin tiap harinya, ga tau deh Pak, kalau ga ada Bapak, penelitian ini bisa jalan atau tidak.

Gw sadar, selama penelitian banyak sekali ngerepotin orang, kesalahan-kesalahan yang diperbuat, prosedur-prosedur yang terlewat. Semoga data yang didapat sesuai dengan harapan dan bisa menjawab tujuan awal penelitian ini. Sekali lagi, terima kasih atas bantuannya, terima kasih, terima kasih. *pelukin satu-satu*

Meskipun pemeliharaannya berakhir, tapi masih banyak analisis-analisis yang harus dilakuin selanjutnya, sampe akhirnya kami bisa mendapatkan data yang sesuai dengan topik kami masing-masing untuk skripsi nanti. beuhhh!! berat nih kalau udah ngomongin skripsi, iya ngomongnya sambil ngegotong bis IPB sih jadi berat haha. Udah dulu ya, mata gw udah berat nih, udah malem juga, met bobo.  

Salam tikus!!!!!!

Jumat, 02 Mei 2014

Semester Paling Pecah!!!


*selfie karya dulu deh, biar ga bingung mau mulai darimana, soalnya kalau mulainya dari rumah kamu, orang tua kita aja belum saling kenal :p*

Hallo beb, kamu gimana kabarnya? udah hampir setahun nih ngga ngejamah kamu. Kamu ko berdebu gitu sih? udah lama nunggu ya? iya aku tahu, efek menunggu itu emang bukan cuma fisik aja yang debuan, coba cek deh isi hati kamu, udah terjadi badai abu mungkin. Iya, aku pernah. Sini aku bersihin dulu, biar enak diliat (lagi) :) *ngomong sama Blog*

 *ceritanya lagi kangen-kangenan sama Blog*

Akhirnyaaaaaaaa, gw bisa ngetik lagi, gw bisa ngeposting lagi, gw bisa mikir lagi, gw bisa bingung lagi, ini aja gw bingung mau ngetik apa. Kalau ngetik sms, bingung mau sms siapa, ngetik skripsi? hhmmm proposal aja belum bikin, tapi jangan salah, penelitian gw bentar lagi kelar. Gokil kan? gimana bisa proposal aja belum bikin tapi penelitian udah hampir beres haha

Ngomongin soal penelitian, semester sekarang gw udah mulai penelitian, Dan untungnya ga sendiri tapi barengan sama Adah temen se-PA (akhirnya ga forever alone again), ngga tau deh mau dibawa kemana ini tikus-tikusnya kalau penilitiannya sendirian. Makasih Adah hehe. Penelitian gw tentang.. eh bentar deh. Kayanya terlalu serius kalau diomongin disini. Intinya sih cuma pengen tau aja, seberapa besar pengaruh tepung Koro Benguk dan Koro Pedang terhadap peningkatan pertumbuhan dan kuantitas daging ternak.

Menurut gw, semester 6, semester paling produktif. Gimana ga produktif, di sela-sela kuliah 24 sks, gw masih bisa penelitian, tiap hari ngasih makan tikus, ngebungkusin sisa pakan, ngasih minum, nimbangin sisa pakan, misahin ee sama pakan, ganti sekam dan masih banyak lagi yang harus dikerjain tiap harinya. Selain itu juga, PKM gw dua-duanya lolos, PKM KC sama PKM P, dan alhamdulilah dua-duanya jalan, Gokil lagi kan? haha.

"Bukan mereka yang paling tajam, tapi mereka yang bersungguh-sungguh"

Iya, gw percaya itu. Kalimat inilah yang bikin gw semangat sampai saat ini. Jenuh? yah jangan ditanya. Kadang gw mikir, enak yah yang udah lulus, iya yang udah lulus bukan tingkat 1, 2 atau 3 haha. Ga usah mikirin ini itu lagi, uts, uas praktikum, laporan, kuliah la la la la la!!!. Tapi ingat, mereka juga pernah ngalamin hal yang sama. Semua emang perlu proses, ulat aja supaya jadi kupu-kupu ada prosesnya, iya kan?

"Jangan risaukan penderitaan hari ini, jalani saja dan lihatlah apa yang akan terjadi di depan. Karena yang kita tuju bukan sekarang, tapi ada yang lebih besar dan prinsipil, yaitu menjadi manusia yang telah menemukan misinya dalam hidup.” A. Fuadi, Negeri 5 Menara

Udah gitu aja postingan pembuka tahun 2014, ga mau ngucapin selamat tahun baru soalnya udah basi haha. Cuma pengen ngucapin...

"Selamat Hari Pendidikan Nasional"

Semoga di Hardiknas ini, semangat gw, se-semangat Ki Hajar Dewantara waktu menentang kebijakan pendidikan pemerintah Hindia Belanda pada masanya, yang cuma ngebolehin anak-anak kelahiran Belanda atau orang kaya aja yang bisa mengenyam bangku pendidikan. :)