Senin, 01 Juli 2013

Dibalik Secret Admirer, ada Secret Admirer


Hei kamu. Iya kamu, kamu yang lagi merhatiin dia. Kamu ngga sadar kalau ada orang lain yang merhatiin kamu juga?”

Pernah ngga, lu suka sama seseorang tapi orang itu ngga tau kalau lu suka sama dia? Sadar ngga, kalau ada orang lain yang suka sama lu tapi lu ngga tau? Percaya ngga, kalau setiap orang itu punya pengagum rahasianya masing-masing?

Yah itulah manusia, sering terlalu fokus sama yang jauh, bahkan sering juga dibuat ngga sadar kalau ternyata ada yang lebih dekat. Karena itu tadi, selalu fokus sama yang jauh-jauh.

Ibarat di sinetron-sinetron, kalau kedua tokoh utamanya udah lama berpisah terus mau ditemuin pasti ada aja halangannya. Entah itu si ceweknya yang ketabrak odong-odong terus langsung dibawa ambulance ke rumah sakit, eh tiba-tiba si cowoknya dateng dan ngga tau kalau ternyata yang di dalam ambulance itu ceweknya, ngga jadi ketemu. Terus ada lagi, si ceweknya belok kanan, eh si cowoknya malah belok kiri, ngga jadi ketemu lagi. Si ceweknya masuk ke toilet cowok, si cowoknya malah masuk ke toliet cewek, ketemu sih cuma udah ganti kelamin. Yah gitulah, kesel kan? Sama, sama kaya kita. Kita yang harusnya udah ketemu dengan orang yang tepat tapi kita malah mengulur-ulurnya atau malah kita sendiri yang mengabaikannya. Ini bisa aja kita ketemu tapi perlu waktu lama lagi bahkan bisa aja kita ngga ketemu selamanya. Entah kitanya yang ngga sadar atau emang kitanya yang bodoh ngga mau membalikkan badannya untuk melihat orang-orang disekelilingnya. Kesel kan? Yupz, tapi bukan kita yang kesel, bukan orang lain juga yang kesel tapi hati, hati yang udah lama ngga diisi.

Kadang kita suka senyum-senyum sendiri kalau ngeliat dia, selalu merhatiin dia, ngebayangin wajahnya, ngebayangin kalau kita pacaran sama dia bahkan kadang kita suka pengen ngasih sesuatu padahal belum tentu itu yang dia butuhin. Percaya ngga kalau ternyata ada orang lain yang ngelakuin hal yang sama itu ke kita? Kalau ngga, coba lu buka mata lu lebar-lebar, lu nengok ke belakang, kiri atau kanan, siapa aja yang salah tingkah ketika lu nyoba merhatiin yang selama ini ngga lu perhatiin.

Dan, coba lu buka hati untuk orang lain bukan selamanya memberikannya untuk orang lain karena terkadang hati yang kita berikan belum tentu semua orang mau menerimanya. Berbeda dengan kalau lu membuka hati untuk orang lain, siapapun bisa masuk, bahkan datang dan pergi semaunya tergantung kenyamanan antara hati lu dan hati orang yang singgah di hati yang lu buka untuk orang lain. Sampai akhirnya lu menemukan seseorang yang nyaman dengan lu dan lu nyaman dengan dia. Emang yah, terkadang yang tampak dekat itu ternyata jauh dan yang tampak jauh itu ternyata dekat. Itulah kenapa lu harus nyoba membukanya.

Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata memilih orang lain, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata memilih orang lain juga untuk dikaguminya kembali? Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata ngga punya rasa sama sekali, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata punya rasa yang lebih dari apa yang kita berikan untuk orang yang kita kagumi. Tapi menurut gue ngga ada yang lebih sakit dari perasaan yang ngga berani untuk diungkapkan, termasuk kita yang jadi secret admirer, dan orang lain yang jadi secret admirer. Tapi mau sampai kapan? Yah mungkin sampai kita sadar kalau membuka hati itu juga penting supaya kita ngga dibutain oleh hasrat ingin selalu memberi yang terlalu berambisi.

Sekarang pilihan ada di lu, mau selamanya memberi atau lu beri jeda sebentar untuk membuka?

13 komentar:

  1. haha... ya .. sadar itu loh..

    BalasHapus
  2. Owww..
    bisa sih, tapi kadang semuanya butuh paksaan, entah itu tetep pertahanin yang dikejar, atau pertahanin kejaran yang lagi ngejar. #loh? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga perlu dipaksa, karena hati udah punya gaya magnetnya tersendiri, kalaupun udah srek sama pilihannya, mau ngejar atau dikejar toh nantinya dia bakalan menuju ke kutub yang dia mau, selatan atau utara :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. makasih la. sering-sering mampir yah hehe

      Hapus
  4. waaa, bener semua itu
    semangat ya kak :)

    BalasHapus
  5. tulisanmu bener semua bro :D ..

    BalasHapus
  6. hahaha bener juga sihhh. yang jauh di usahain yang dekat di sia-siain. kelakuan manusiawi banget mah itu hahaha

    BalasHapus