Rabu, 10 Juli 2013

Memulai Kembali dari Nol


Seperti yang pernah saya tulis disini . Yah, sekarang terjadi lagi, peristiwanya pun hampir sama. Sedih, jelas. Ketika semuanya sudah kembali seperti semula, sehat, jalannya yang gagah, bicaranya yang udah lancar tapi takdir berkata lain. Allah memberikan cobaan lagi dengan memulai kembali dari nol.

Semuanya hanya bisa pasrah mengikuti skenario yang sudah dituliskan-Nya karena saya yakin skenario-Nya adalah skenario yang paling rapi yang ada di dunia ini.

Terima kasih Ya Allah, Engkau telah mempertemukan kami sekeluarga (kembali) dengan bulan Ramadhan. Di bulan Ramadhan ini, doa saya masih sama.

"Ya Allah, ambillah penyakit yang kau berikan kepada bapak kami dan kembalikanlah kesehatan untuknya. Kami tau Ya Allah, tidak ada yang bisa menyembuhkan selain dari penyembuhanMu. Sembuhkanlah Ya Allah, sembuhkanlah. Amin"

Meskipun kami sekeluarga memulainya kembali dari nol, demi kesembuhan Bapak dan untuk kebaikan semua, kami ikhlas ya Allah.

Rabu, 03 Juli 2013

#1 Fieldtrip untuk Makrab atau Makrab untuk Fieldtrip?


Hallo again!!!!!
Gimana liburannya? Gimana SP nya? Gimana... ekhem statusnya? Oke lupakan, mungkin ini agak sensitif.

Btw, setelah makrab kemaren udah nemuin calon selimut (baca: pacar) yang bener-bener nyaman belum? Kalau belum, gue siap ko jadi selimut yang nyaman, yang selalu ada disaat lu kedinginan. Oke lupain lagi, mungkin ini lebih menjurus ke kode.

*Man, banyak omong lu kaya teknisi. Langsung aja deh, lu mau ngapain sih!!!*

Oke, gue cuma pengen bercerita tentang fieldtrip atau makrabnya IPTP *ditimpug pake ambing, dimasukin ke scrotum, langsung di IB* iya iya, maksudnya filedtrip atau makrabnya INTP. Btw, ceritanya mau dari awal kita MPF apa langsung ke seminar? Oke, jadi waktu itu kita MPF nya ke jonggol, terus.... *Man, kelamaan man, jangan ngebacot mulu!!! ahhh close blog*

Jadi, seminggu yang lalu tepatnya tanggal 24-25 Juni 2013, kita (INTP 48) dan temen-temen dari Universitas Andalas yang lagi menuntut ilmu disini atau yang biasa dikenal disono dengan nama Credit Earning Unand-IPB mengikuti salah satu kegiatan dari mata kuliah Teknologi Produksi Ternak Perah yaitu Fieldtrip ke Lembang-Bandung. Kalau makrabnya sendiri itu sih tergantung dari kesepakatan kelas yang diwajibkan + direkomendasikan oleh koordinator mata kuliah TPT Perah sendiri. Sama aja itu mah wajib makrab m(-_-)m

Dari jarkoman sih ngumpul di ATM center jam 3 pagi, padahal berangkatnya jam 4, udah ketebak banget kan, berangkatnya pasti jam segitu. Berhubung gue ngga ngekost dan rumah gue lumayan jauh, FYI aja nih, gue berangkat dari rumah jam 12, iya jam 12. Bukan karena rumah gue ke kampus ngabisin waktu 3 jam tapi karena gue takut kalau misalnya gue tidur malah kebablasan, yah lu tau sendiri kuliah aja telat mulu. Jadi waktu itu gue ke kontrakan cowok-cowok INTP sambil nunggu jam 3 pagi, ternyata disono udah banyak banget yang numpang, eh emang kontrakannya deng haha.

Jam setengah 3an baru deh kita berangkat bareng-bareng sambil bawa barang-barang yang dibutuhin buat makrab, yah semisal kasur, lemari, meja belajar, kulkas, TV, rak sepatu dan tissue, sumpah ini mau makrab apa pindahan? Haha ngga selebay itu ko, yah cuma konsumsi buat di perjalanan sama di makrab aja yang dibawa. Termasuk hati yang kosong juga ko, yah siapa tau disana ada mojang-mojang Bandung yang nyangkut #eaaakk

 
Para TKI (Ternak Kerja Indonesia) siap dikirim
 
Oh iya, sebenarnya kita fieldtripnya bareng IPTP 48 juga, tapi berhubung bis IPTP nya telat jadi kita berangkat duluan. Fieldtrip duluan, makrab duluan dan senang-senang duluan haha.

Godbye Dramaga \o/
 
Kita ada dua bis, bis 1 untuk P1 dan bis 2 untuk P2. Berhubung gue di P2, jadi gue cuma tau keadaan di bis 2 aja. Eh ngga tau juga deh, soalnya di perjalanan gue cuma..............
Masih keliatan ganteng kan?
Tidur, bangun, tidur lagi haha

Yah lu tau sendirilah gue dari rumah jam 12 dan belum tidur sama sekali. Inilah saatnya gue balas dendam dengan memanfaatkan waktu yang ada haha. Pas bangun-bangun gue disambut dengan awan yang ngebentuk lapadz Allah, kalau ngga percaya ini fotonya.



Subhanallah yah Lukman :)

Dan itu sebelumnya ngga ada yang nyadar, cuma gue aja. Subhanallah lagi kan, gue gitu. *ekhem benerin peci* Darisitu mata gue langsung seger, wajah gue jadi adem, pembawaannya jadi lebih tenang dan tutur katanya pun berubah jadi lembut haha. 

Berhubung mata gue udah seger, gue langsung ke depan ngambil mic, yang sebelumnya udah dipake karokean sama anak-anak, gue cuma pengen ngajak seisi bis 2 untuk galau bareng haha yang dibantu sama Ferian dan Arga. Kalau Arga jatohnya malah ke curhat, mau nepatin janji-janji gitu ke salah satu cewek yang ada di bis 2, yagitudeh ngga tau gue ge.

Ketawa bareng, ada yang main uno juga, ada yang masih galau juga, ada yang masih ngegodain Sopirnya ah pokoknya ada-ada aja tuh anak INTP. Dan ternyata ngga kerasa kita udah nyampe Lembang tepatnya di Balai Inseminasi Buatan.


Di BIB (Balai Inseminasi Buatan) yang gue tangkap cuma satu, iya satu yaitu motonya doang.

"Dengan Mani Membangun Negeri"

Udah kaya semen, bata, pasir aja tuh mani, yah lama-lama bikin rumah cuma bermodalkan mani haha. Di BIB kita dapet ilmu baru yang ngga cuma tau sekilas tentang bank sperma aja tapi kita diajarin, eh bukan diajarin juga sih cuma dikasih tau aja bagaimana cara ngambil sperma pada ternak terutama pada sapi dan kambing, tapi kalau lu mau nyoba ngambil sperma pada buaya atau gozilla yah silahkan aja bikin BIB sendiri haha, peralatan yag digunain, cara pemeliharaannya, produksinya, distribusinya dan lain-lain. Dan yang paling menggelikan ternyata sapi disini maho semua. Kenapa? karena setiap kali mau ngambil sperma, si sapi jantannya dipancing dengan si sapi jantannya lagi ini mencegah biar spermanya ngga masuk ke dalem, soalnya kalau udah masuk ke dalem namanya bukan bank sperma tapi bank janin haha.


 
Ini Yudi yang mau dijadiin pancingan selanjutny


Setelah dari BIB kita langsung menuju ke rumah pengolahan serba susu, ngga tau namanya apa yang jelas disitu ngejual semua bentuk olahan susu, mulai dari ah banyaklah. 
Tampang-tampang ngga punya duit tapi punya banyak hutang :D
Lagi nunggu demo selesai biar bisa nyobain. Ngiritlah :)
NB: Cuma Ema-ema aja yang keluar darisitu bawa jinjingan (padahal ngga punya duit :p)

Setelah dari rumah pengololahan serba susu, kita langsung ke Villa, tapi bukan Villa Ciomas, villa apa gitu namanya gue lupa, lumayan jauh sampe-sampe kita berenti dulu di perjalanan, nyari makan. Disini nih yang bikin lama, nyari makan aja susah, ada yang deket tapi nunggunya lama banget, yang di bis bete nya udah ngga ketolong.

Inilah para pemburu makanan yang sedang menuju Bara, jalan kaki dari Lembang :((
Makanan dapet, kenyang dapet, yang di Bis keselnya dapet, yang cewek-cewek pada dapet dan setelah semuanya dapet akhirnya kita ngelanjutin perjalanan ke Villa, oh iya di Ciateur kalau ngga salah Villanya.

Ketauan banget nih yang cowok-cowok pengen cepet-cepet ngabisin tissu, apalagi Iip dan Asdar haha

#bersambung

*Foto-foto diatas diambil dari Cameran Nisa, Ossy dan hany*

Senin, 01 Juli 2013

Dibalik Secret Admirer, ada Secret Admirer


Hei kamu. Iya kamu, kamu yang lagi merhatiin dia. Kamu ngga sadar kalau ada orang lain yang merhatiin kamu juga?”

Pernah ngga, lu suka sama seseorang tapi orang itu ngga tau kalau lu suka sama dia? Sadar ngga, kalau ada orang lain yang suka sama lu tapi lu ngga tau? Percaya ngga, kalau setiap orang itu punya pengagum rahasianya masing-masing?

Yah itulah manusia, sering terlalu fokus sama yang jauh, bahkan sering juga dibuat ngga sadar kalau ternyata ada yang lebih dekat. Karena itu tadi, selalu fokus sama yang jauh-jauh.

Ibarat di sinetron-sinetron, kalau kedua tokoh utamanya udah lama berpisah terus mau ditemuin pasti ada aja halangannya. Entah itu si ceweknya yang ketabrak odong-odong terus langsung dibawa ambulance ke rumah sakit, eh tiba-tiba si cowoknya dateng dan ngga tau kalau ternyata yang di dalam ambulance itu ceweknya, ngga jadi ketemu. Terus ada lagi, si ceweknya belok kanan, eh si cowoknya malah belok kiri, ngga jadi ketemu lagi. Si ceweknya masuk ke toilet cowok, si cowoknya malah masuk ke toliet cewek, ketemu sih cuma udah ganti kelamin. Yah gitulah, kesel kan? Sama, sama kaya kita. Kita yang harusnya udah ketemu dengan orang yang tepat tapi kita malah mengulur-ulurnya atau malah kita sendiri yang mengabaikannya. Ini bisa aja kita ketemu tapi perlu waktu lama lagi bahkan bisa aja kita ngga ketemu selamanya. Entah kitanya yang ngga sadar atau emang kitanya yang bodoh ngga mau membalikkan badannya untuk melihat orang-orang disekelilingnya. Kesel kan? Yupz, tapi bukan kita yang kesel, bukan orang lain juga yang kesel tapi hati, hati yang udah lama ngga diisi.

Kadang kita suka senyum-senyum sendiri kalau ngeliat dia, selalu merhatiin dia, ngebayangin wajahnya, ngebayangin kalau kita pacaran sama dia bahkan kadang kita suka pengen ngasih sesuatu padahal belum tentu itu yang dia butuhin. Percaya ngga kalau ternyata ada orang lain yang ngelakuin hal yang sama itu ke kita? Kalau ngga, coba lu buka mata lu lebar-lebar, lu nengok ke belakang, kiri atau kanan, siapa aja yang salah tingkah ketika lu nyoba merhatiin yang selama ini ngga lu perhatiin.

Dan, coba lu buka hati untuk orang lain bukan selamanya memberikannya untuk orang lain karena terkadang hati yang kita berikan belum tentu semua orang mau menerimanya. Berbeda dengan kalau lu membuka hati untuk orang lain, siapapun bisa masuk, bahkan datang dan pergi semaunya tergantung kenyamanan antara hati lu dan hati orang yang singgah di hati yang lu buka untuk orang lain. Sampai akhirnya lu menemukan seseorang yang nyaman dengan lu dan lu nyaman dengan dia. Emang yah, terkadang yang tampak dekat itu ternyata jauh dan yang tampak jauh itu ternyata dekat. Itulah kenapa lu harus nyoba membukanya.

Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata memilih orang lain, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata memilih orang lain juga untuk dikaguminya kembali? Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata ngga punya rasa sama sekali, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata punya rasa yang lebih dari apa yang kita berikan untuk orang yang kita kagumi. Tapi menurut gue ngga ada yang lebih sakit dari perasaan yang ngga berani untuk diungkapkan, termasuk kita yang jadi secret admirer, dan orang lain yang jadi secret admirer. Tapi mau sampai kapan? Yah mungkin sampai kita sadar kalau membuka hati itu juga penting supaya kita ngga dibutain oleh hasrat ingin selalu memberi yang terlalu berambisi.

Sekarang pilihan ada di lu, mau selamanya memberi atau lu beri jeda sebentar untuk membuka?