Minggu, 31 Maret 2013

Masih Bisa untuk Kembali?

Hari ini, bahkan tiap hari. Entah sengaja atau tidak, aku masih memandangi wajah kamu, yah wajah kamu, wajah yang sempat aku lukis, aku bingkai dan aku hias sebagai hadiah ulang tahunmu. Kamu tau kan? iya, kamu tau, tapi tidak ada keinginan untuk memiliki buah hasil dari goresan tangan yang ku buat dengan penuh pengharapan agar bisa kembali.

Dari sini aku sadar, kita emang ngga pernah bisa untuk kembali. Yah meskipun itu cuma sebatas mengucapkan 'selamat pagi' di awal hari yang akan dilewati bersama, di tempat berbeda dengan waktu yang sama. Tidak ada yang salah, hanya saja kita masih diingatkan untuk saling menghargai.

Mau sampai kapan wajah itu tersimpan rapi di dalam lemari? mau sampai kapan orang yang punya wajah itu menunggu untuk memiliki? yah, mungkin menunggu waktu yang tepat. Bukankah waktu yang tepat itu sudah kelewat? iya kelewat, tapi kita masih bisa memutarnya kembali dengan membuat janji untuk bertemu di hari yang tepat lagi, lagi dan lagi. Sampai akhirnya kita tidak sadar kalau hari ini adalah hari yang tepat. Dan kita masih tidak bisa untuk kembali.

Aku percaya, tidak ada yang tidak mungkin seseorang untuk kembali, tapi apakah kita sudah siap dengan kemungkinan yang akan terjadi? Aku yang belum bisa menepati, dan kamu yang belum bisa menghargai. Yakin? ini tidak akan terulang lagi jika nanti kita benar-benar kembali? Sekali lagi, tidak ada yang patut untuk disalahkan, hanya saja kita belum bisa untuk saling mengerti.

Jujur, hadirnya kamu di hari-hariku lagi, telah menghidupkan kembali rasa yang sudah lama mati.

Tapi kini, rasa itu aku bunuh kembali. Kejam. Tapi lebih kejam lagi kalau membiarkannya hidup sendiri.

Aku yakin, entah itu dengan rasamu ataupun rasaku, punya 1000 nyawa yang bisa hidup kembali kapanpun yg dia mau. Tapi, bukan untuk orang yang sama.

Kini, lukisan wajah itu, yah wajah kamu, tetap tersimpan rapi sebagai bukti bahwa kita pernah kembali. Tapi bukan di lemari lagi, tapi disini, di dalam hati yang pernah kamu isi. Sampai akhirnya aku kembali melukiskannya untuk orang lain dan kamu menerimanya dari orang lain, karena rasa bisa saja hidup kembali.

Senin, 25 Maret 2013

Hidup bukan Sekedar Login dan Logout


13 Januari 2013

Hay semua!! gimana kabarnya? Kabar gw baik, ia baik, sebaik kabar orang yg nanyain kabar baik ke gw. Lu baik kan? Yaudah samaan berarti kabar kita hehe

*ngelapin blog dari lumpur sisa banjir kemaren*

Udah lama banget nih gw ngga ngeblog, setaun lebih, ia dari taun 2012 sampe sekarang yg udah 2013 baru ngeblog lagi. Lama banget kan? Oke, gw cuma mau ngucapin, Selamat Menempel Kalender Baru 2013 (lagi). Belum telat kan? Udah, bye.

Hehe ngga lah, bukan itu aja, banyak banget nih yg mau gw ucapin, lebih tepatnya gw ceritain disini. Intinya sih gw lagi kangen.

Iah, gw kangen, tapi bukan sama seseorang, toh orang yang kita kangenin belum tentu kangen sama kita kan?
#lah, dia curhat.

*Ia ia sorry, kebiasaan*.

Gw kangen gw yang dulu, gw kangen banget nulis, ngga tau nih apa yg bikin gw balik lagi nulis. jujur, kemaren-kemaren yg hampir 4 bulan itu, gw bener-bener ada di posisi titik paling jenuh, posisi yang ngga produktif. Seperti yg pernah gw tulis disini. Gw juga ngga tau apa yg nyebabin gw ada di posisi itu, yg gw tau cuma satu, ternyata ngga enak yah lama-lama di posisi yang bukan kita banget.

Gw sadar, selama di posisi itu, ternyata gw banyak banget ngecewain orang lain, susah banget ketawa lepas, susah banget ngebedain antara senang dan sedih, emang sih lebay tapi yah semuanya datar gitu aja. Dan sekarang, gw harus mempertanggung jawabkannya, apapun itu konsekuensinya, gw udah siap.

Ini emang salah gw, gw yg masil labil, gw yg selalu menyepelekan waktu, yg masih seneng main-main, yg sering menunda-nunda pekerjaan, yg sering bingung dalam memilih padahal ujung-ujungnya memilih pilihan pertama. Sampe akhirnya gw jauh-jauh tertinggal, sangat jauh. mereka sudah berlari, gw masih merangkak.

Intinya di postingan ini, postingan awal di 2013, gw mau minta maaf. Emang sih ngga enak banget minta maaf lewat sini, tapi lewat postingan ini, gw nyoba ngeberaniin diri meminta maaf lewat sini sebelum gw meminta maaf di depan orang-orang yg pernah gw kecewain. Kalau ngga kaya gini, ngga tau deh gw bisa balik lagi atau ngga nulis di blog ini, karena gw udah terlanjur malu. Iah malu.

Maaf, kalau gw udah ngecewain kalian.


Terima kasih untuk siapapun yg udah nyadarin gw. Gw sadar, hidup itu emang bukan sekedar login dan logout, keluar masuk seenaknya aja, semua ada konsekuensi yg harus dipertangung-jawabkan dari pilihan yang sudah dipilih. Login atau logout?

NB: postingan ini sebenernya udah dari dulu nyempil di draf blog gw, udah teriak-teriak brutal minta cepet-cepet di post. Tapi yah, balik lagi ke "sesuatu yang belum tepat kalau dipaksain harus tepat, itu sama aja lu maksain keinginan yang cuma nikmat sesaat."