Rabu, 10 Juli 2013

Memulai Kembali dari Nol


Seperti yang pernah saya tulis disini . Yah, sekarang terjadi lagi, peristiwanya pun hampir sama. Sedih, jelas. Ketika semuanya sudah kembali seperti semula, sehat, jalannya yang gagah, bicaranya yang udah lancar tapi takdir berkata lain. Allah memberikan cobaan lagi dengan memulai kembali dari nol.

Semuanya hanya bisa pasrah mengikuti skenario yang sudah dituliskan-Nya karena saya yakin skenario-Nya adalah skenario yang paling rapi yang ada di dunia ini.

Terima kasih Ya Allah, Engkau telah mempertemukan kami sekeluarga (kembali) dengan bulan Ramadhan. Di bulan Ramadhan ini, doa saya masih sama.

"Ya Allah, ambillah penyakit yang kau berikan kepada bapak kami dan kembalikanlah kesehatan untuknya. Kami tau Ya Allah, tidak ada yang bisa menyembuhkan selain dari penyembuhanMu. Sembuhkanlah Ya Allah, sembuhkanlah. Amin"

Meskipun kami sekeluarga memulainya kembali dari nol, demi kesembuhan Bapak dan untuk kebaikan semua, kami ikhlas ya Allah.

Rabu, 03 Juli 2013

#1 Fieldtrip untuk Makrab atau Makrab untuk Fieldtrip?


Hallo again!!!!!
Gimana liburannya? Gimana SP nya? Gimana... ekhem statusnya? Oke lupakan, mungkin ini agak sensitif.

Btw, setelah makrab kemaren udah nemuin calon selimut (baca: pacar) yang bener-bener nyaman belum? Kalau belum, gue siap ko jadi selimut yang nyaman, yang selalu ada disaat lu kedinginan. Oke lupain lagi, mungkin ini lebih menjurus ke kode.

*Man, banyak omong lu kaya teknisi. Langsung aja deh, lu mau ngapain sih!!!*

Oke, gue cuma pengen bercerita tentang fieldtrip atau makrabnya IPTP *ditimpug pake ambing, dimasukin ke scrotum, langsung di IB* iya iya, maksudnya filedtrip atau makrabnya INTP. Btw, ceritanya mau dari awal kita MPF apa langsung ke seminar? Oke, jadi waktu itu kita MPF nya ke jonggol, terus.... *Man, kelamaan man, jangan ngebacot mulu!!! ahhh close blog*

Jadi, seminggu yang lalu tepatnya tanggal 24-25 Juni 2013, kita (INTP 48) dan temen-temen dari Universitas Andalas yang lagi menuntut ilmu disini atau yang biasa dikenal disono dengan nama Credit Earning Unand-IPB mengikuti salah satu kegiatan dari mata kuliah Teknologi Produksi Ternak Perah yaitu Fieldtrip ke Lembang-Bandung. Kalau makrabnya sendiri itu sih tergantung dari kesepakatan kelas yang diwajibkan + direkomendasikan oleh koordinator mata kuliah TPT Perah sendiri. Sama aja itu mah wajib makrab m(-_-)m

Dari jarkoman sih ngumpul di ATM center jam 3 pagi, padahal berangkatnya jam 4, udah ketebak banget kan, berangkatnya pasti jam segitu. Berhubung gue ngga ngekost dan rumah gue lumayan jauh, FYI aja nih, gue berangkat dari rumah jam 12, iya jam 12. Bukan karena rumah gue ke kampus ngabisin waktu 3 jam tapi karena gue takut kalau misalnya gue tidur malah kebablasan, yah lu tau sendiri kuliah aja telat mulu. Jadi waktu itu gue ke kontrakan cowok-cowok INTP sambil nunggu jam 3 pagi, ternyata disono udah banyak banget yang numpang, eh emang kontrakannya deng haha.

Jam setengah 3an baru deh kita berangkat bareng-bareng sambil bawa barang-barang yang dibutuhin buat makrab, yah semisal kasur, lemari, meja belajar, kulkas, TV, rak sepatu dan tissue, sumpah ini mau makrab apa pindahan? Haha ngga selebay itu ko, yah cuma konsumsi buat di perjalanan sama di makrab aja yang dibawa. Termasuk hati yang kosong juga ko, yah siapa tau disana ada mojang-mojang Bandung yang nyangkut #eaaakk

 
Para TKI (Ternak Kerja Indonesia) siap dikirim
 
Oh iya, sebenarnya kita fieldtripnya bareng IPTP 48 juga, tapi berhubung bis IPTP nya telat jadi kita berangkat duluan. Fieldtrip duluan, makrab duluan dan senang-senang duluan haha.

Godbye Dramaga \o/
 
Kita ada dua bis, bis 1 untuk P1 dan bis 2 untuk P2. Berhubung gue di P2, jadi gue cuma tau keadaan di bis 2 aja. Eh ngga tau juga deh, soalnya di perjalanan gue cuma..............
Masih keliatan ganteng kan?
Tidur, bangun, tidur lagi haha

Yah lu tau sendirilah gue dari rumah jam 12 dan belum tidur sama sekali. Inilah saatnya gue balas dendam dengan memanfaatkan waktu yang ada haha. Pas bangun-bangun gue disambut dengan awan yang ngebentuk lapadz Allah, kalau ngga percaya ini fotonya.



Subhanallah yah Lukman :)

Dan itu sebelumnya ngga ada yang nyadar, cuma gue aja. Subhanallah lagi kan, gue gitu. *ekhem benerin peci* Darisitu mata gue langsung seger, wajah gue jadi adem, pembawaannya jadi lebih tenang dan tutur katanya pun berubah jadi lembut haha. 

Berhubung mata gue udah seger, gue langsung ke depan ngambil mic, yang sebelumnya udah dipake karokean sama anak-anak, gue cuma pengen ngajak seisi bis 2 untuk galau bareng haha yang dibantu sama Ferian dan Arga. Kalau Arga jatohnya malah ke curhat, mau nepatin janji-janji gitu ke salah satu cewek yang ada di bis 2, yagitudeh ngga tau gue ge.

Ketawa bareng, ada yang main uno juga, ada yang masih galau juga, ada yang masih ngegodain Sopirnya ah pokoknya ada-ada aja tuh anak INTP. Dan ternyata ngga kerasa kita udah nyampe Lembang tepatnya di Balai Inseminasi Buatan.


Di BIB (Balai Inseminasi Buatan) yang gue tangkap cuma satu, iya satu yaitu motonya doang.

"Dengan Mani Membangun Negeri"

Udah kaya semen, bata, pasir aja tuh mani, yah lama-lama bikin rumah cuma bermodalkan mani haha. Di BIB kita dapet ilmu baru yang ngga cuma tau sekilas tentang bank sperma aja tapi kita diajarin, eh bukan diajarin juga sih cuma dikasih tau aja bagaimana cara ngambil sperma pada ternak terutama pada sapi dan kambing, tapi kalau lu mau nyoba ngambil sperma pada buaya atau gozilla yah silahkan aja bikin BIB sendiri haha, peralatan yag digunain, cara pemeliharaannya, produksinya, distribusinya dan lain-lain. Dan yang paling menggelikan ternyata sapi disini maho semua. Kenapa? karena setiap kali mau ngambil sperma, si sapi jantannya dipancing dengan si sapi jantannya lagi ini mencegah biar spermanya ngga masuk ke dalem, soalnya kalau udah masuk ke dalem namanya bukan bank sperma tapi bank janin haha.


 
Ini Yudi yang mau dijadiin pancingan selanjutny


Setelah dari BIB kita langsung menuju ke rumah pengolahan serba susu, ngga tau namanya apa yang jelas disitu ngejual semua bentuk olahan susu, mulai dari ah banyaklah. 
Tampang-tampang ngga punya duit tapi punya banyak hutang :D
Lagi nunggu demo selesai biar bisa nyobain. Ngiritlah :)
NB: Cuma Ema-ema aja yang keluar darisitu bawa jinjingan (padahal ngga punya duit :p)

Setelah dari rumah pengololahan serba susu, kita langsung ke Villa, tapi bukan Villa Ciomas, villa apa gitu namanya gue lupa, lumayan jauh sampe-sampe kita berenti dulu di perjalanan, nyari makan. Disini nih yang bikin lama, nyari makan aja susah, ada yang deket tapi nunggunya lama banget, yang di bis bete nya udah ngga ketolong.

Inilah para pemburu makanan yang sedang menuju Bara, jalan kaki dari Lembang :((
Makanan dapet, kenyang dapet, yang di Bis keselnya dapet, yang cewek-cewek pada dapet dan setelah semuanya dapet akhirnya kita ngelanjutin perjalanan ke Villa, oh iya di Ciateur kalau ngga salah Villanya.

Ketauan banget nih yang cowok-cowok pengen cepet-cepet ngabisin tissu, apalagi Iip dan Asdar haha

#bersambung

*Foto-foto diatas diambil dari Cameran Nisa, Ossy dan hany*

Senin, 01 Juli 2013

Dibalik Secret Admirer, ada Secret Admirer


Hei kamu. Iya kamu, kamu yang lagi merhatiin dia. Kamu ngga sadar kalau ada orang lain yang merhatiin kamu juga?”

Pernah ngga, lu suka sama seseorang tapi orang itu ngga tau kalau lu suka sama dia? Sadar ngga, kalau ada orang lain yang suka sama lu tapi lu ngga tau? Percaya ngga, kalau setiap orang itu punya pengagum rahasianya masing-masing?

Yah itulah manusia, sering terlalu fokus sama yang jauh, bahkan sering juga dibuat ngga sadar kalau ternyata ada yang lebih dekat. Karena itu tadi, selalu fokus sama yang jauh-jauh.

Ibarat di sinetron-sinetron, kalau kedua tokoh utamanya udah lama berpisah terus mau ditemuin pasti ada aja halangannya. Entah itu si ceweknya yang ketabrak odong-odong terus langsung dibawa ambulance ke rumah sakit, eh tiba-tiba si cowoknya dateng dan ngga tau kalau ternyata yang di dalam ambulance itu ceweknya, ngga jadi ketemu. Terus ada lagi, si ceweknya belok kanan, eh si cowoknya malah belok kiri, ngga jadi ketemu lagi. Si ceweknya masuk ke toilet cowok, si cowoknya malah masuk ke toliet cewek, ketemu sih cuma udah ganti kelamin. Yah gitulah, kesel kan? Sama, sama kaya kita. Kita yang harusnya udah ketemu dengan orang yang tepat tapi kita malah mengulur-ulurnya atau malah kita sendiri yang mengabaikannya. Ini bisa aja kita ketemu tapi perlu waktu lama lagi bahkan bisa aja kita ngga ketemu selamanya. Entah kitanya yang ngga sadar atau emang kitanya yang bodoh ngga mau membalikkan badannya untuk melihat orang-orang disekelilingnya. Kesel kan? Yupz, tapi bukan kita yang kesel, bukan orang lain juga yang kesel tapi hati, hati yang udah lama ngga diisi.

Kadang kita suka senyum-senyum sendiri kalau ngeliat dia, selalu merhatiin dia, ngebayangin wajahnya, ngebayangin kalau kita pacaran sama dia bahkan kadang kita suka pengen ngasih sesuatu padahal belum tentu itu yang dia butuhin. Percaya ngga kalau ternyata ada orang lain yang ngelakuin hal yang sama itu ke kita? Kalau ngga, coba lu buka mata lu lebar-lebar, lu nengok ke belakang, kiri atau kanan, siapa aja yang salah tingkah ketika lu nyoba merhatiin yang selama ini ngga lu perhatiin.

Dan, coba lu buka hati untuk orang lain bukan selamanya memberikannya untuk orang lain karena terkadang hati yang kita berikan belum tentu semua orang mau menerimanya. Berbeda dengan kalau lu membuka hati untuk orang lain, siapapun bisa masuk, bahkan datang dan pergi semaunya tergantung kenyamanan antara hati lu dan hati orang yang singgah di hati yang lu buka untuk orang lain. Sampai akhirnya lu menemukan seseorang yang nyaman dengan lu dan lu nyaman dengan dia. Emang yah, terkadang yang tampak dekat itu ternyata jauh dan yang tampak jauh itu ternyata dekat. Itulah kenapa lu harus nyoba membukanya.

Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata memilih orang lain, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata memilih orang lain juga untuk dikaguminya kembali? Lebih sakit mana orang yang selama ini kita kagumi ternyata ngga punya rasa sama sekali, dengan orang yang selama ini mengagumi kita ternyata punya rasa yang lebih dari apa yang kita berikan untuk orang yang kita kagumi. Tapi menurut gue ngga ada yang lebih sakit dari perasaan yang ngga berani untuk diungkapkan, termasuk kita yang jadi secret admirer, dan orang lain yang jadi secret admirer. Tapi mau sampai kapan? Yah mungkin sampai kita sadar kalau membuka hati itu juga penting supaya kita ngga dibutain oleh hasrat ingin selalu memberi yang terlalu berambisi.

Sekarang pilihan ada di lu, mau selamanya memberi atau lu beri jeda sebentar untuk membuka?

Jumat, 28 Juni 2013

Hallo

Hallo semuach muach muach :*
Udah lama banget nih ngga ngepost. bosen banget ya? iya, kayanya setiap kali gue mau ngepost pasti kalimat pembukanya kaya gini ~> "udah lama banget nih ngga ngepost" bosen kan?

Akhirnya gue ngepost lagi, setelah sekian ribu kilo tahun gue melupakan blog ini karena gue orangnya pelupa, saking lupanya, gw lupa kalau gue punya blog. Tapi bukan lupa karena harta, tahta dan wanita apalagi cinta, maklum masih jombl.... ah udahlah.

Btw, thanks banget yang masih tengak-tengok ke blog ini, yang sering cilingak-cilinguk ngeliatin postingan lama, yang sering kepoin terus senyum-senyum sendiri, ah pokonya makasih deh.

Jadi kemaren-kemaren tuh gw sibuk, sebenarnya sih ngga sibuk-sibuk banget sih cuma nyibukin diri aja. Disela-sela piket kandang kesana-kesini, laporan ngga kenal waktu, tugas yang ngga ada habisnya, gue nyibukin diri dengan job baru, lumayanlah buat jajan sehari-hari, bayar utang sana-sini, minjemin duit ke temen buat neraktir gue, ngasihin duit ke ibu kantin terus nanti gue dapet nasi goreng, ayam bakar, soto dll. Yah habis buat gitu doanglah, cepet banget kan.

Sebenarnya sih gue cuma iseng aja ngebikin sketsa wajah buat temen gue, gue bawa ke kelas, eh banyak yang suka, ada yang pesen juga, ada yang pengen dibikinin buat ortunyalah, pacarnyalah, mantannyalah, ada juga yang pengen digambarin masa depannyalah, lu pikir gue Ki Joko Bodo bisa ngegambar masa depan. Berawal dari iseng, dan kabar dari mulut ke mulut yang baunya kaga nahan, akhirnya itu jadi job baru gue. Lumayan kan? Sekarang juga masih ada pesenan yang belum gue kerjain. Balik lagi ke lupa, kadang tuh gw lupa deadlinenya kapan, tiba-tiba ada sms masuk aja "Man, gimana udah jadi belum?" "Man, Besok yah gue ambil" "Man, jangan lupa kasih ini itu, harus rame pokonya" lu kira pasar malem rame. Kadang juga gw ngga tidur cuma buat satu sketsa, pernah juga waktu itu ngga kuliah, bukan, bukan karena gue lupa hari tapi yah ternyata deadlinenya hari itu, kan jadi ngga enak kalau ngga selesai hari itu juga. Cape sih tapi yah namanya juga passion jadi ngga kenal sama yang namanya cape hehe.

Udah dulu yah,  nanti di lanjut lagi di lain waktu, lain tempat dan lain dunia.

Oke, berhubung sekarang udah deket-deket mau Ramadhan, gw cuma mau ngucapin.

Marhaban Ya Liburan

Selamat liburan buat kamu-kamu yang ngga ikut SP, ngga ikut magang, ngga KKP dan ngga ngapa-ngapain. Mari menggabut bersama \o/

Minggu, 31 Maret 2013

Masih Bisa untuk Kembali?

Hari ini, bahkan tiap hari. Entah sengaja atau tidak, aku masih memandangi wajah kamu, yah wajah kamu, wajah yang sempat aku lukis, aku bingkai dan aku hias sebagai hadiah ulang tahunmu. Kamu tau kan? iya, kamu tau, tapi tidak ada keinginan untuk memiliki buah hasil dari goresan tangan yang ku buat dengan penuh pengharapan agar bisa kembali.

Dari sini aku sadar, kita emang ngga pernah bisa untuk kembali. Yah meskipun itu cuma sebatas mengucapkan 'selamat pagi' di awal hari yang akan dilewati bersama, di tempat berbeda dengan waktu yang sama. Tidak ada yang salah, hanya saja kita masih diingatkan untuk saling menghargai.

Mau sampai kapan wajah itu tersimpan rapi di dalam lemari? mau sampai kapan orang yang punya wajah itu menunggu untuk memiliki? yah, mungkin menunggu waktu yang tepat. Bukankah waktu yang tepat itu sudah kelewat? iya kelewat, tapi kita masih bisa memutarnya kembali dengan membuat janji untuk bertemu di hari yang tepat lagi, lagi dan lagi. Sampai akhirnya kita tidak sadar kalau hari ini adalah hari yang tepat. Dan kita masih tidak bisa untuk kembali.

Aku percaya, tidak ada yang tidak mungkin seseorang untuk kembali, tapi apakah kita sudah siap dengan kemungkinan yang akan terjadi? Aku yang belum bisa menepati, dan kamu yang belum bisa menghargai. Yakin? ini tidak akan terulang lagi jika nanti kita benar-benar kembali? Sekali lagi, tidak ada yang patut untuk disalahkan, hanya saja kita belum bisa untuk saling mengerti.

Jujur, hadirnya kamu di hari-hariku lagi, telah menghidupkan kembali rasa yang sudah lama mati.

Tapi kini, rasa itu aku bunuh kembali. Kejam. Tapi lebih kejam lagi kalau membiarkannya hidup sendiri.

Aku yakin, entah itu dengan rasamu ataupun rasaku, punya 1000 nyawa yang bisa hidup kembali kapanpun yg dia mau. Tapi, bukan untuk orang yang sama.

Kini, lukisan wajah itu, yah wajah kamu, tetap tersimpan rapi sebagai bukti bahwa kita pernah kembali. Tapi bukan di lemari lagi, tapi disini, di dalam hati yang pernah kamu isi. Sampai akhirnya aku kembali melukiskannya untuk orang lain dan kamu menerimanya dari orang lain, karena rasa bisa saja hidup kembali.

Senin, 25 Maret 2013

Hidup bukan Sekedar Login dan Logout


13 Januari 2013

Hay semua!! gimana kabarnya? Kabar gw baik, ia baik, sebaik kabar orang yg nanyain kabar baik ke gw. Lu baik kan? Yaudah samaan berarti kabar kita hehe

*ngelapin blog dari lumpur sisa banjir kemaren*

Udah lama banget nih gw ngga ngeblog, setaun lebih, ia dari taun 2012 sampe sekarang yg udah 2013 baru ngeblog lagi. Lama banget kan? Oke, gw cuma mau ngucapin, Selamat Menempel Kalender Baru 2013 (lagi). Belum telat kan? Udah, bye.

Hehe ngga lah, bukan itu aja, banyak banget nih yg mau gw ucapin, lebih tepatnya gw ceritain disini. Intinya sih gw lagi kangen.

Iah, gw kangen, tapi bukan sama seseorang, toh orang yang kita kangenin belum tentu kangen sama kita kan?
#lah, dia curhat.

*Ia ia sorry, kebiasaan*.

Gw kangen gw yang dulu, gw kangen banget nulis, ngga tau nih apa yg bikin gw balik lagi nulis. jujur, kemaren-kemaren yg hampir 4 bulan itu, gw bener-bener ada di posisi titik paling jenuh, posisi yang ngga produktif. Seperti yg pernah gw tulis disini. Gw juga ngga tau apa yg nyebabin gw ada di posisi itu, yg gw tau cuma satu, ternyata ngga enak yah lama-lama di posisi yang bukan kita banget.

Gw sadar, selama di posisi itu, ternyata gw banyak banget ngecewain orang lain, susah banget ketawa lepas, susah banget ngebedain antara senang dan sedih, emang sih lebay tapi yah semuanya datar gitu aja. Dan sekarang, gw harus mempertanggung jawabkannya, apapun itu konsekuensinya, gw udah siap.

Ini emang salah gw, gw yg masil labil, gw yg selalu menyepelekan waktu, yg masih seneng main-main, yg sering menunda-nunda pekerjaan, yg sering bingung dalam memilih padahal ujung-ujungnya memilih pilihan pertama. Sampe akhirnya gw jauh-jauh tertinggal, sangat jauh. mereka sudah berlari, gw masih merangkak.

Intinya di postingan ini, postingan awal di 2013, gw mau minta maaf. Emang sih ngga enak banget minta maaf lewat sini, tapi lewat postingan ini, gw nyoba ngeberaniin diri meminta maaf lewat sini sebelum gw meminta maaf di depan orang-orang yg pernah gw kecewain. Kalau ngga kaya gini, ngga tau deh gw bisa balik lagi atau ngga nulis di blog ini, karena gw udah terlanjur malu. Iah malu.

Maaf, kalau gw udah ngecewain kalian.


Terima kasih untuk siapapun yg udah nyadarin gw. Gw sadar, hidup itu emang bukan sekedar login dan logout, keluar masuk seenaknya aja, semua ada konsekuensi yg harus dipertangung-jawabkan dari pilihan yang sudah dipilih. Login atau logout?

NB: postingan ini sebenernya udah dari dulu nyempil di draf blog gw, udah teriak-teriak brutal minta cepet-cepet di post. Tapi yah, balik lagi ke "sesuatu yang belum tepat kalau dipaksain harus tepat, itu sama aja lu maksain keinginan yang cuma nikmat sesaat."