Sabtu, 28 Januari 2012

Sunda Kasar Masih Bisa Diubah, kan?


Kumaha daramang? *sabari nyekelan sapeker kos anu di konser-konser qosidahan haha*, damang teu maneh? jawab atuh eh *mani maksa maneh lukman, batur embung ngajawab oge*.

Kumaha bahasa sundana? lumayan alus kan? hehe cukup acakadutlah

Nah, postingan ayeuna khusus arek make bahasa sunda full, sanajan sundana sunda kasar, maklumlah soalna lingkunganna oge deket ka daerah parung, lumayan jauh sebenernamah sih, nyaho sorangan pan parung bahasana kumaha boa, campuran sunda jeung betawi jadii acakadutlah haha, eweuh alus-alusna pisan malah nambah kosakata anyar, piseurieun lah lamun ngadenge orang parung ngomong.

Sumpah, harese nulis make bahasa sunda padahal ieu bahasa sapopoe, kan kieu-kieu oge ari hayang nyaho mah urang blasteran ti USA (Urang Sunda Acakadut/Ancur/Ambruk Asli), bapa sunda, umi sunda, nini aki sunda, lamun Nabi Adam? ih nyaho teuing deh, arab meureun hehe, berati lamun dipikir-pikir urang aya turunan arab oge nya, tapi kunaon irung urang teu mancung kos arab? *polos* haha

Haduh pabalikbek kieu ngomongna, make sunda kasar wae nya? subyekna make kata 'aing' lamun henteu 'sia' wae nya? soalna teu biasa lamun make kata 'urang' atawa 'maneh', kan geus dibere nyaho tadi, aing mah sundana sunda kasar, lamun sunda alus mah teu ngerti, ngerti nyang saeutik haha.

Sunda kasar nyaeta salah sahiji kasta *edaann!! kasta haha* anu paling handap dina silsilah ketatabahasaan sunda atau kasundaanlah haha, tapi nyao teuing deh ngasal sih haha. Urang ge teu nyaho ieu kunaon sundana jadi sunda kasar tapi untungna weh beungeut teu mimulueun kasar, malah condong ka alus, alus pisan malah, saking alusna loba nu barogoheun *eaaaaa* haha. Meureun perkembangan zaman jeung perkawinan orang sunda anu nyieun bahasa sunda jadi kasar, tapi nyao teuing deh ngasal deui sih haha.

Kadang oge saking kasarna, osok aya nu nyebut-nyebut sasatoan (sasatoan=binatang) dina obrolanna, banyolanna, malah lamun keur aambekkan ngaran-ngaran binatang sok dilontarkeun secara sangaja atawa heunteu sangaja, seperti contoh : (contoh nya ieu mah contoh)

Anjing sia
Monyet sia
Bagong sia
Kampret sia

Pokonamah lobalah binatang-binatang anu geus dijadikeun kosakata bahasa sasapoe, henteu budak leutik, jelema kolot, sarua bae. Emang sih lain sunda doang anu nyebut binatang di obrolanna, bahasa-bahasa lain oge aya nu kos kieu. Kan kadengena teh teu ngeunah, komo lamun didengena ku nu lain orang sunda, ieu mah sarua oge jeung nyoret-nyoret kana harga diri orang sunda anu geus ngajuangkan bahasa sunda supaya tetep alus.

Coba deh bayangkeun, lamun bahasa di Indonesia alalus, ewuh nu kasar, kajeeungna pan alus oge, jadi bengeut oge ka babawa alus haha, lain beungut doang sih tapi sikapna oge jadi saropan, soalna lamun heunteu saropan biasanamah osok tereh lapar, bisa-bisa kalantih, eh eh eta mah sarapan haha canda,

Terus kumaha atuh, kan ayeuna geus kapalang sunda kasar emang bisa jadi alus? atuh bisa lah, batu oge anu sakitu tuasna lamun di geprek pasti kalilaan alus kan?

Butuh waktu jeung kabiasaan anu konsisten supaya bisa ngarubah sunda kasar jadi alus, supaya orang sunda anu tadina kabiasaan make sunda kasar jadi terbiasa (maaf campuran bahasana) make sunda alus, pasti lamun geus terbiasa lambat laun pasti bisa di ubah ti sunda kasar jadi sunda alus, ti bahasa nu kasar sa-kasar-kasarna jadi bahasa nu alus sa-alus-alusna, toh lain bahasa sunda doang anu bisa diubah bahasa lain oge bisa lamun urang hayang ngarubah mah.

Hayu atuh!! urang mulai ti diri urang sorangan gunakeun bahasa anu alus supaya bisa ngarubah eta bahasa anu geus kalasar, kan urang teh agen perubahan masa ngarubah nu kieu doang oge teu bisa.

Jumat, 27 Januari 2012

Kuman si Boy

Postingan kali ini gw copas dari catatan FB temen gw, teman banyol di dunia nyata maupun maya tapi sekarang lebih ke dunia maya karena kita jarang ketemu semenjak lulus dari MAN 1, bahkan kebanyolannya kita melebihi kelompok lawak ternama di Indonesia sekalipun. Sebuah catatan yang menceritakan tentang deskripsi diri gw secara garis besar menurut salah satu korban pelecehan di dalam odong-odong haha, sebut saja Ridwan (bukan nama palsunya), dengan gaya tulisan yang khas dan penuh kekocakkan di setiap kata-katanya (disingkat-singkat ngga jelas haha) bikin gw terpingkal-pingkal membacanya dan males ngedit-ngedit lagi, oke terlau lebay mungkin haha, intinya dia berhasil melebarkan mulut gw untuk ketawa bareng (lagi) lewat catatan dia yang dia tulis spesial untuk gw, hiks hiks terharu, bukan karena tulisannya tapi terharu ketika gw sudah lupa pada hal-hal yang hampir hilang dari ingatan gw, namun dia masih mengingatnya. Langsung aja ini dia tulisannya haha

#setting/latar disesuaikan dengan wajah dia yang terkesan seperti pemulung, haha canda wan canda

Kisah ini gua ambil dari tempat sampah tetangga ..tepatnya waktu itu gua kelas 12 dan gua harus di pertemukan pada suatu masalah terberat dalam hidup gua yaitu harus satu kelas sama orang orang yg mungkin gak pantes ada di kelas ipa..bagai aib yg gua ungkit ke pada orang orang dengan penuh kenistaan gua tulis catetan ini dengan hati emosi karen halus ngetik ulang catetan yg gua udah tulis panjang panjang..KUMAN sebut aja tuh mahkluk yang hidupnya penuh dengan hoki mulai dari dia kepilih sebagai ketua osis di sekolah gua dan masuk PTN paforit khusus orang orang di atas normal..awalnya sih gua kenal dia biasa cz tuh mahkluk gk ada yg sepesial krena pinter gk bodo ia..tapi seiring berjalan nya waktu dan takdir dari dari dewa kegelapan yang sedang mencari jati diri akhirnya gua kenal dia yang penuh cerita si kuman kepilih jadi ketua osis, awalnya gua gk setuju karena mau di bawa kemana sekolah gua kalo dia jadi ketua osis nya tapi karena hoki tuh dia akhirnya dia jadi juga ketua osis dan di lantik dengan tekanan dari para siswa yang lain dan berdemo di warung bubur mang idi (depan sekolah) menuntut turunnya harga bubur karena ke mahalan dengan harga 2rb/ mangkok..kembali ke si kuman dalam pemilihan ketua osis itu sebenernya gua tuh golput tapi karena takut di sebut sebagai orang yg gk punya pendirian akhirnya gua nyoblos dia dengan penuh kenistaan dan hasutan dari dewa kegelapan-------di luar semua itu dia punya adik yang menurut gua tipe aktif gua banget yg kalem kalem gimna gtu jadi liat nya juga adem kalo gua diri di bawah kipas..awalnya gua hasut dia buat deketin adiknya tapi karena iman dan rasa kasih sayang yang kuat terhadap adiknya dia pun tau bahwa gk mungkin adiknya di beri ke seorang yang di mata dia pantesnya jadi aktor india..haha 1 tahun sekelas sama dia bagai 1 abad dalam kecanduan narokba karena tiada hari tanpa banyolan..geuleh ihh gua muji dia..lanjut stelah dia lulus dia berusaha buat masuk ke PTN favorit dan penuh keyakinan dia ikut tes mandiri dan karena hoki juga dia lolos tuh UM,,mungkin dia masuk karena dosen yg nyeleksi dia salah ngelolosin orang karena buru buru mau boker..dan saat dia ngasih tau gua dia lolos gua shock banget dan serasa pendidikan di indonesia bakal ancur kalo punya mahasiswa kaya dia..!!!!
ket: saya ridwan dengan ini menyatakan dengan penuh tekana dari berbagai pihak dan dorongan setan seta yg terkutuk dengan terpaksa menulis catatan ini.

bogor 27 januari 2012.

Oke, gimana dengan tulisannya? gw harap kalian ngerti, eh eh ngga usah pake google translate buat bacanya, ini bahasa Indonesia asli yang sudah dicampur dengan bahasa tubuh dia (baca: gagu), karena di google translate ngga ada pilihan bahasa gagu haha.

Kalau deskripsinya? yah lumayanlah, mungkin itu jeritan hati dia yang paling dalam setelah sekian lama selalu diperkosa setiap kali naik odong-odong haha. Sampai akhirnya dia memutuskan untuk menjadi pilot odong-odong untuk membalas semua kejahatan yang menimpa dirinya (untuk orang tua dirumah, jangan sekali-kali mencoba menaikkan binatang peliharaannya ke odong-odong).

Untuk keseluruhan, gw cuma bisa ngunyah keyboard, monitor, CPU dan lain-lain, saking lebarnya mulut gw yang ketawa sambil ngelus-ngelus bulu idung ketika membaca catatan dia haha. Thanks sob, mungkin gw ngga bisa ngasih apa-apa selain doa agar lu tenang di alam sana *eh haha

Semoga anak-anak kita, cucu kita bisa merasakan kambali tentang arti persahabatan yang lebih ke banyol tingkat kolong langit kita di masa putih abu dan di masa dimana kita sangat membenci pelajaran eksak (kecuali Fisika, karena gurunya wali kelas gw yang super super baik haha) bareng-bareng.

Kamis, 26 Januari 2012

Sandiwara

Kemarin, hari ini, mungkin beberapa hari selanjutnya masih sangat terasa, bisa dibilang kecewa, meskipun sebenarnya tidak mau merasakan hal seperti itu. Tapi apa daya diri untuk merubah segalanya, semuanya sudah terjadi, mungkin bisa dirubah tapi butuh waktu yang lama, kerja keras yang lebih optimal dan harus bisa menjadikan waktu lenggang sebagai tumbal untuk merubah semuanya.

Seketika terbesit ingin memakai topeng, hanya sementara sampai semuanya kembali normal. Bukan, bukan ingin menjadi manusia berkepala dua, lebih tepatnya bersandiwara agar terlihat biasa-biasa aja. Sandiwara dalam artian bukan mengada-ada tapi membunyikan sesuatu dari diri kita untuk terlihat tidak pernah terjadi apa-apa dan telihat normal-normal saja.

Entah sampai kapan, tidak ada yang tau, mungkin sampai penghujung titik pasrah pengahabisan, pasrah bukan berarti menyerah tapi pasrah ketika segala usaha menunggu balasan.

"yaudahlah namanya juga hidup, jatoh dulu baru bangun kan?"

Sempet tidak yakin untuk bisa bangun, sampai harus bersandiwara, yah itu mungkin lebih baik daripada harus merasakan kecewa yang 'ngga gw banget'.

Muka tembok,
Muka tebel,
Muka ember,

Atau apalah itu, mungkin itu yang dibutuhkan sekarang agar tidak malu untuk menjalaninya, toh masih ada yang lebih dari ini, dan semua orang punya cara tersendiri untuk mengungkapkan rasa kecewa terhadap hal yang 'ngga gw banget'.

Sandiwara itu perlu meskipun membohongi diri kita sendiri, tapi kalau itu lebih baik? kenapa ngga dan kenapa ngga di coba, biarkan semuanya berjalan dengan usaha yang akan dilakukan, sampai akhirnya gw bisa bilang

"mereka bersandiwara, gw apa adanya" #enjoy aja

Senin, 23 Januari 2012

Tentang Dia

Dia,
Tak sekedar cantik
Bukan juga kerena manis
Tapi mata ini, memilih untuk lebih lama memandangi dia

Karena dia
Tak sekedar cantik
Bukan juga kerena manis
Melainkan indah karena cantik dan manis ada padanya.


Dia,
Seperti angin yang membawa kesejukkan
Seperti air yang memancarkan ketenangan

Seperti pelangi yang menyimpan keindahan
Karena dia
Selalu menyejukkan pandangan ini
Selalu menenangkan perasaan ini
Dan selalu membuat tatapan ini terpesona menatap keindahannya



Dia,
Yang jauh disana
Yang sudah tidak mungkin untuk memandangnya

Apalagi memilikinya
Tapi dia
Telah membuat hati ini selalu memujinya
Bukan karena kesejukkan dia
Bukan karena ketenangan dia
Bukan juga karena keindahan dia
Melainkan karena kesempurnaan dia
Yang tak sekedar cantik

Bukan juga kerena manis


Puisi ini spesial untuk dia, dia yang pernah ada disini #nunjuk dada


Liburan itu Menipu

Beda, yah beda sangat berbeda dengan liburan setahun yang lalu ketika gw masih duduk di bangku SMA, ketika seluruh sekolah se-Indonesia serentak merayakan liburannya, ketika tayangan semua TV berbau-bau hiburan termasuk infotaiment, dan ketika itu juga jadwal liburan tersusun sangat rapi. Tapi sekarang liburannya hanya sebatang kara dan itu yang membuat gw males kemana-kemana.

Liburan itu menipu, menipu karena berbeda dengan fakta yang sebenarnya, menipu karena telah menyalahi definisi liburan yang sesunguhnya yang identik dengan menghabiskan waktu di luar rumah, pergi ke tempat hiburan dan wisata, berkunjung ke rumah temen lama dan lain-lain. Tapi tidak dengan liburan kali ini, gw lebih memilih untuk liburan di rumah, menghabiskan waktu di depan komputer tapi lebih banyak di atas kasur (baca: tidur).

Terlebih liburan kali ini, di-galau-kan dengan nilai-nilai semester pertama yang hampir sama seperti yang gw tulis di postingan ini, meskipun meningkat tapi sepertinya tidak dengan LM (Landasan Matematika), dari semenjak keluar dari ruangan pas ujian LM, gw udah siap nyesek dan ke-nyesek-an itu terbawa sampe sekarang, ini yang membuat gw lebih memilih untuk liburan di rumah, yah karena ke-nyesek-an itu tadi.

Mungkin liburan kali ini juga yang bikin gw antisosial sementara. Gw bukannya ngga mau keluar atau meng-anti-sosial-kan diri terhadap lingkungan tapi emang liburan kali ini tuh bikin gw mager, selain karena duitnya yang ga ada (jujur) dan cuaca yang ngedukung tapi karena sebatang kara itu tadi.

Sebelum liburan, gw mulai merencenakan apa yang mau gw rencanakan, kesinilah, kesitulah, ke rumah si inilah, ke rumah si itulah dan masih banyak lagi tapi buktinya mana? gw malah asik bermain di alam mimpi karena waktu tidur lebih panjang dari yang sebelumnya, lebih malam dari yang sebelumnya, lebih siang dari yang sebelumnya dan lebih tak beraturan dari yang sebelumnya, bener-bener menipu. *fiuh

Tapi kalau boleh jujur, untuk liburan kali ini, gw ngga mau antisosial karena antisosial sama sekali bukan dari sikap gw, meskipun menyiksa karena tidak ada yang menghibur dan tidak ada yang harus dihibur. Mudah-mudahan antisosial ini hanya sementara dan tidak berdampak banyak pada keadaan yang sekarang ditipu oleh liburan.

Kamis, 12 Januari 2012

Antara Pulang dan Kembali

'Pulang' dan 'Kembali', dua kata yang menurut gw mempunyai arti yang sama, namun penempatannya yang berbeda. Gw ambil contoh kaya gini, misalkan kita pindah ke suatu tempat dari A ke B dan pindah lagi dari B ke A, si B bilang dia 'pulang' ke A tapi si A bilang dia 'kembali' ke A. Cukup dimengerti dengan percontohan gw tadi? kalau belum baca sekali lagi, masih belum? baca lagi, masih ngga ngerti juga? berarti gw nya yang terlalu ribet ngasih contohnya haha .

Tapi tenang aja, disiini bukan mau kuliah apalagi responsi Bahasa Indonesia yang selalu mendefinisikan kata-kata dengan definisi etimologi apalagi formal yang harus nyari genusnya terlebih dulu, gw tau kalian sudah muak dengan slide-slide pekuliahan dan diktat yang ketebalannya melebihi novel Harry Potter yang udah setia menemani kalian selama UAS kemarin, tapi disini gw mau bercerita tentang teori baru antara pulang dan kembali nya gw ataupun kalian yang punya perasaan sama kaya gw, antara asrama ke rumah, rumah ke asrama (bisa diganti dengan kost-an, tempat kerja, kampus, sekolah dan lain-lain).


Mungkin teori gambar di atas sedikit ngegambarin perasaan gw antara pulang ke rumah dan ke asrama atau kembali ke rumah dan ke asrama. Kenapa bisa gitu yah? kenapa kalau misalkan kita mau pulang ke rumah rasanya itu seperti ada yang mendorong kalau kita harus cepet-cepet pulang meskipun cuaca dan waktu tidak memungkinkan, semangatnya itu bener-bener semangatlah.

Tapi kalau kita pulang ke tempat dimana rutinitas kita harus dimulai kembali, rasanya itu seperti ada yang menarik-narik kalau kita itu jangan kembali, harus tetap diam, dan malesnya itu bener-bener males, mungkin ini yang disebut 'ngga betah' pada sesuatu rutinitas yang baru kita jalani.

Teori gambar diatas bisa dirubah, dibalik atau mungkin bisa juga seimbang antara pulang dan kembali, tergantung dari keadaan dan kenyaman kita pada tempat tersebut. Setiap orang pasti punya teorinya masing-masing antara pulang dan kembali tapi hampir semua orang teorinya sama kaya gw (gambar di atas, hehe).

Gw yakin semales-malesnya orang kalau sudah diharuskan untuk kembali pada rutinitasnya pasti akan kembali, dan gw yakin dari keseringan kita kembali pada rutinitas kita, lama kelamaan akan berubah dari rasa males menjadi semangat (Lukman, 2012).

Minggu, 01 Januari 2012

Efek Tahun Baru Sebelum UAS

Kembang api terlihat seperti integral (Landasan Matematika) yang mencampurkan bahan kimia potasium nitrat (KNO3), charcoal, dan belerang (Kimia) yang dikelola oleh manusia sebagai pengelola bumi dan lingkungannya (PIP). Suara knalpot seakan-akan berpidato Bahasa Indonesia (udah pasti tau), penjual terompet dan pembeli sedang melakukan simbiosis mutualisme (Biologi) sekaligus menentukan harga dalam pasar persaingan sempurna (Ekonomi Umum). Langit yang indah mengingatkan agar selalu bersyukur atas kebesarannya (PAI).

Mungkin kalimat di atas merupakan sebuah efek dari kegalauan gw sebelum UAS, bukan so puitis apalagi melankolis tapi fakta dari batin yang makin histeris karena UAS yang tinggal menghitung jam membuat hati ini menangis.

Arrrggghhhh!!!! gw belum belajar banyak. Andai saja UAS dipajuin di awal Desember, mungkin sekarang tinggal santai-santainya aja, dan pastinya bisa merasakan malam tahun baru tanpa beban, tanpa UAS, tanpa galau, tanpa postingan ini, dan tanpa-tanpa lainnya.

Adakah malam tahun baru yang lebih suram dari malam tahun baru ini?