Selasa, 18 September 2012

Terima kasih doanya teman2. dari sekian puluh doa, ada satu yang terkabul, semoga itu yg terbaik. Amin :)

Selasa, 04 September 2012

Kuliah Perdana, Mahasiswa Tingkat Dua


3 September 2012

Postingan ini cuma iseng aja, mau di skip juga ngga apa-apa. Ini cuma curcol-an gw di hari pertama kuliah tingkat dua aja, sekali lagi ini cuma curcol-an gw aja #penegasan *biar ngga nyesel bacanya*. Yah sapa tau ada yang baca sampe abis :p

Setelah berhari-hari, bermingu-minggu, berbulan-bulan gw berada di lobang jarum, akhirya hari ini gw resmi keluar dari lobang jarum tersebut (baca: TPB). Dari lobang sekecil itu gw belajar bagaimana beradaptasi, supaya pas gw udah keluar ninggalin lobang itu, gw udah terbiasa dengan lobang-lobang yang mungkin lebih kecil dari lobang sebelumnya.

#Now Playing: Gali lobang tutup lobang ~ Rhoma Irama

Terbukti, gw yang waktu TPB sering bangun pagi *itu juga tidur lagi, bangun-bangun jam setengah 8, secara gituh dari asrama putra ke RKU atau yang sekarang pindah ke CCR palingan 2 menit juga nyampe* ternyata di tingkat dua. duuaaaaaaa la la la la la *tiba-tiba ayu ting-ting datang bawa infokus, bawa absensi, bawa slide sambil makan mie* sekali lagi, ternyata di tingkat dua, harus lebih digalakkan, bayangin aja gw dari hari senin sampe sabtu, iya sabtu pengennya sih sampe minggu *paehan weh aing ti orok* kuliah tiap hari masuk jam 7.00, bayangin aja, gw yang dari kahuripan, tau ga? ga tau? Gw yang dari jampang, masih ga tau? Gw yang dari kemang, ga tau juga? Gw yang kalau dari lampu merah yasmin belok kiri arah parung harus berangkat pagi-pagi buta, selain ngga mau kena macet, gw juga suka males berangkat kalau udah siang, matahari udah terang benderang, angkot biru hijau sudah lalu lalang dan gw pun masih lajang *eh curhat haha.

Sama kaya tadi pagi, kebiasaan di TPB bangun pagi tidur lagi, gw bawa-bawa sampe tingkat dua. Gw tadi bangun jam 5 terus tidur lagi, bangun setengah 6 terus tidur lagi, bangun-bangun jam 6 lewat. sedangkan gw masuk jam 7, dari rumah ke kampus paling lama 45 menit itu juga kalau ngga kena macet *yah, lu kira-kira aja ndiri*. Pas mau mandi, air ngga ada, sumpah ini kaya asrama banget, untung ngga ada yang ngantri. Gw cuma cuci muka, nyiprat-nyipratin air ke rambut, sikat gigi, udah deh ganteng muehehe :)

Untung kisah gw ngga kaya di FTV-FTV, yang kalau telat suka teriak-teriak ngga jelas, “mbloo sarapannya mana???” “mbloo tolong ambilin anu gw di ono” “mblooo!! plis deh cepetan napah... iyuhhhhhh” lebay kan? ternyata pembantunya itu masih jomblo haha. Yah gw mah biasa aja sih, telat yaudah telat, toh dengan teriak-teriak kaya gitu ngga mungkin jadi tepat kan?

Fix, gw berangkat jam 6 jarum panjangnya nunjuk ke jam 8, dijalan? Yah jangan ditanya kalau udah jam segitu, macet aja, ngga parah-parah banget, apalagi di lampu merah yasmin, lampu udah kelap-kelip tetep weh macet (-_-). Lewat cifor atau lewat belakang astra, niatnya mau ngindarin macet ngga taunya malah kejebak macet, ini lebih parah macetnya, soalnya ada bis yang maksain lewat situ juga. Dan itu jalan satu-satunya alternatif dosen IPB kalau mereka juga telat haha, tadi aja banyak banget mobil dosen-dosen IPB yg lewat situ, lucunya, mereka pada ngedumel sama si bis(ma) yang maksain lewat situ haha.

Nyampe di Fapet (Fakultas Peternakan) gw ngga tau ruangannya, gw lupa fotocopy jadwal kuliah *kaya yang ngga puya KRS aja lu man wkwk*, di telpon sama temen gw, ngga jelas ngasih taunya, malah ketawa-ketawa, ngga tau ketawa kenapa? Suasana di kelas kayanya rame banget, pertanda dosen belum ada haha

Yang pertama gw cari bukan ruangan, tapi WC, maklum dari rumah ga sempet haha, Udah di WC, buka kran, ngga taunya airnya keruh, coklat bertanah gituh *untung ngga bernanah* padahal itu WC baru, sumpah gw jadi kagak nafsu, seharian nahan b*ker itu rasanya kaya yg lagi nahan b*ker haha (._.)

Otw ruangan *muterin fapet, fapet diputerin*

Pas mau masuk ruangan, eh gw malah salah ruangan, untung ada yang manggilin gw dari ruangan sebelah, malu banget sumpah, pas masuk diketawain, pada neriak-neriakin nama gw lagi *berasa artis gimana gitu haha*, pokonya suasana kelas rame banget, ada yg saling lempar oleh-oleh dari daerahnya masing-masing dan ada juga yg lagi mangap nangkepin oleh-oleh haha. Pas mau duduk, gw malah ditarik-tarik dicalonin jadi komti, gw belum siap jadi komti, gw belum baligh dan nilai gw masih ada yg D haha, intinya gw kagak mauuuu jadi komti!!!!!!!!!!!

“ngga mau ah, gw takut menang”

Sumpah yah, jawaban gw pede banget, pede banget dipilih haha, yaiyalah soalnya gw yakin banget gw menang, kenapa? soalnya dari pas SP anak2 INTP 48 pada ngincer gw buat jadi komti INTP 48, dan keliatan dari teriakan mereka nyebut-nyebut nama gw :p. males banget gw jadi komti, harus dateng lebih pagi, nyalain infokus, ngambilin absensi, fotocopy inilah itulah, ngumpulin inilah itulah, ampun masbrooooo -______-'

Jeng jeng jeng jeng

Akhirnya dosen gw dateng, lansung deh curcol di depan (-__-). Oh ia ternyata dosen gw salah satu yang ada di dalam mobil yang kena macet tadi, gara-gara si bis itu haha.

Sekian *ngeluarin HP, langsung ngetweet* hufftt

Harus tau >> Kuliah hari kedua gw telat lagi, ini lebih parah, gw masuk jam 8, telat sejam.
Solusi >> kudu ngekost/ngontrak/numpang kalau ngga mau ngalamin telat yg lebih ekstrim lagi

Jumat, 24 Agustus 2012

Cuma mau, ngucapin

Cuma mau, ngucapin, 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H, 
Mohon maaf bila ada postingan-postingan yang tidak enak dibaca,
Di setiap baris kata yang tidak terjaga,
Untuk untaian kalimat yang kurang rapi dalam menggunakan tanda baca.
Karena ini resmi salah saya, manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan dalam memilih kata,
kata yang sering membuat pembaca mengernyitkan mata.


Sekali lagi,
Cuma mau, ngucapin,

Minal Adzin Wal Faidzin
Mohon Maaf Lahir dan Batin

Selasa, 21 Agustus 2012

Logo Koran Kampus IPB 'nongol' di FTV

Kru Koran Kampus IPB digemparkan dengan munculnya si pocong (pena) di serial FTV yang ditayangkan oleh RCTI, Senin (20/8) malam.

Sontak kami (Kru Koran Kampus IPB) yang kebetulan menonton acara FTV tersebut langsung geram melihat logo kami (si pocong/pena) nongol di FTV. Bagaimana tidak geram, penggunaan logo tersebut tanpa adanya ijin dari kami (Koran Kampus IPB) terlebih dulu, bukankah penggunaan gambar/logo tanpa ijin dapat melanggar hukum Hak Cipta atau Hak Paten?

*awal pembuka yang lumayan bagus*

Oke, jadi semalem gw dan kru lainya (@fadhline, @aisyaIWS, @masjawaa, @anggano, @nurjanahpurnama, @n_karlita) langsung rame di twitter ngomongin si pocong/pena dan si FTV yang ngejiplak logo kami. berhubung gw lagi males nulis, gw kasih tweet-tweetnya aja yah, antara ngakak dan geram haha

Nih, yg pertama kali ngetweet si @aisyaIWS, disusul @anggano tapi di grup FB.

itu cowok bajunya model apa ya allah, pake kalung pula (-_-)
Pas gw liat postingan si Angga di grup, gw kira ini film ceritanya tentang boyband-boyband yang ngebet banget ikutan koran kampus. Yah dari fotonya aja udah keliatan tuh si cowok lagi ngegodain pimred (pimpinan redaksi) supaya diterima jadi anggota korpus.

baru deh disusul yang lain, mulai rame nih twitter haha

Masjaw selaku pimred sangat terkejut, karena dia ngga ngerasa digodain sama cowok si kerah membleh itu haha

Fotografer Koran Kampus si Angga dan si Ica langsung ngaploud foto-foto di adegan FTV yang ada logo pocongnya ke twitter. Tapi sebelumnya si ica merasa gimana gitu, merasa gagal mungkin sebagai fotografer ngga bisa ngambil gambar disaat yang tepat haha, sampe-sampe tweetnya kaya begini

#pengakuan dari ica nya langsung


Sebagai fotografer, ica ngga nyerah gitu aja, dia rela mantengin FTV sampe dapet gambar logonya *terharu* haha

#cemungudddhhh Ica \o/

Dan, akhirnyaaa..............


akhirnya Ica dapet juga,  horeeeee!!! *ga sia-sia perjuangan lu ca, mantengin FTV sambil ngetweet* haha

Ieh ieh santai bro santai #santai :)
Ketika @korpusIPB Bertasbih *eh haha

Ternyata banyak yang ngarep setelah si pocong nongol di FTV, entah sekedar pengen masuk FTV, jadian sama pemain FTV nya, masuk TV dll. seperti twet-tweet yang ini

Ini ngarep sekaligus modus haha
haha enak banget tuh si Fadhli sebagai ketua OR korpus 49, bisa modusin satu-satu kalau beneran pemain FTV masuk korpus #ngarep
#ngarep nya ngga ketulangan nih haha
  Di saat-saat genting kaya gini si Ica malah minta di folbek, maksa lagi #SALAHFOKUS #ngarep

Akhirnya kita sadar, FTV yang kita pantengin rame-rame di tempat yang berbeda itu, ternyata sangat berbeda jauh dengan kehidupan nyata kita di Koran Kampus IPB

Ica dan Angga pun langsung berpelukan *tutup mata*

Sangat jelas dalam hal ini FTV yang ditayangkan di RCTI telah melanggar hak cipta karena telah menggunakan gambar Koran Kampus IPB untuk dipublikasikan yang seharusnya pihak PH (Production House) FTV mengurus perijinan terlebih dulu sebelum menggunakan gambar tersebut.

SETUJUUUU!!!

Kalau pengen tau lebih lanjut, silahkan follow @korpusIPB


Nih foto-fotonya, hasil jepretan fotografer KorpusIPB, Angga Novantyo dan Aisya Intan W.




(KLIKK!!! FOTONYA kalau pengen lebih jelassss!!!!)

NB: ini postingan terpanjang dalam sejarah blog ini

Senin, 20 Agustus 2012

Semua Mendoakan Bapak

"Kalau solat wajib di rumah, berasa tidak solat (Bapak, 2012)"

Bangga dan kagum, ketika saya mendengar kalimat dia atas, kalimat bapak saya yang di ucapkan oleh imam masjid sebelum solat ied dimulai. Terharu, ketika seluruh jama'ah masjid berdoa untuk kesembuhan bapak.

Bapak memang rajin sekali pergi ke mesjid, bahkan ketika Allah memberikan bapak cobaanpun bapak sedang akan melaksanakan salat ashar di masjid. Dengan kerajinannya bapak, bapak telah mengingatkan kepada kami semua termasuk saya untuk selalu memakmurkan masjid seperti apapun kondisi kita saat itu. Dan semua berdoa untuk kesembuhan bapak.

Doa yang sama dengan kalimat yang berbeda, kalimat itu dari kita pak, kita yang selalu mencintaimu dan bangga mempunyai orang tua seperti bapak. 
"Ya Allah, ambillah penyakit yang kau berikan kepada bapak kami dan kembalikanlah kesehatan untuknya. Kami tau Ya Allah, tidak ada yang bisa menyembuhkan selain dari penyembuhanMu. Sembuhkanlah Ya Allah, sembuhkanlah. Amin"
Semoga kaki bapak diberikan kekuatan kembali untuk melangkah menuju rumah-Nya. Allahhumaamin :)

Selasa, 14 Agustus 2012

Keluarkan dan Teteskan


Seperti sebuah tekanan hidrostatis yang terjadi karena adanya berat air yang membuat cairan tersebut mengeluarkan tekanan. Seperti itulah yang terjadi di bagian kelenjar air mataku, ketika menahan air mata untuk tidak dikeluarkan yang seharusnya dikeluarkan. Besar kemungkinan tekanan itu sangat bergantung pada perasaan aku saat itu, sedih? jelas. Semakin dalam mengingat kenangan indah waktu bapak masih sehat, semakin besar tekanan pada bagian kelenjar air mata ini.

Ketika aku mengeluarkannya, aku takut, aku takut tidak bisa menghentikannya. Terlalu deras mungkin, mungkin saja melebihi derasnya air terjun Niagara, air terjun terderas di seleruh penjuru Amerika. Ini bukan soal lebay atau tidak, tapi ini tentang rasa sayang kepada seseorang yang sangat sayang kepada kita, tentang rasa cinta yang tidak percaya akan terjadi padanya.

Makin tinggi zat cair dalam wadah, makin berat zat cair itu, sehingga makin besar pula tekanan zat cair pada dasar wadahnya

Aku sadar, mata ini bukan sebuah bendungan yang mampu menampung miliaran meter kubik air, bukan batu karang yang mampu menahan terjangan ombak yang sangat kencang, tapi mata ini hanyalah sebuah mata biasa yang tidak bisa membunyikan apa yang dirasakan.

Menangislah bila harus menangis
Karena kita semua manusia

Manusia bisa terluka manusia pasti menangis
Dan manusia pun bisa mengambil hikmah (Dewa 19 - Air Mata)


Seduka apapun yang aku rasakan saat ini, kalau memang aku harus mengeluarkannya, aku akan mengelurkannya dan meneteskannya. Yah aku rasa ini bentuk sayangnya Allah kepada keluargaku dengan cara-Nya yang berbeda.

Dibalik segala duka tersimpan hikmah
Yang bisa kita petik pelajaran
Dibalik segala suka tersimpan hikmah
Yang kan mungkin bisa jadi cobaan


#Air mata dari Dewa 19 terus berputar

Sabtu, 04 Agustus 2012

Cinta Diam-Diam

Semua akan baik-baik saja kalau aku tidak mengharapkan yang lebih darimu, aku tidak mau merusak pertemanan kita karena aku terlalu jujur padamu. Secepat itu perasaan ini tertuju padamu? yah terlalu cepat untuk diungkapkan sekarang.

Aku mungkin terlalu bodoh telah memendam perasaan yang terlalu sederhana untukmu, tapi aku tahu dengan kebodohanku ini, kamu akan memilih untuk tidak menerima kesederhanaan itu, dengan kata lain kamu akan tetap menjaga pertemanan ini, pertemanan yang hampir saja aku pecahkan dengan kejujuran yang tidak bisa aku pendam sendirian.

Aku bahkan sering salah tingkah jika berhadapan denganmu, ah, untung saja kamu tidak menyadari itu, yah karena aku tahu, kamu lebih fokus dengan kekonyolanku yang selalu membuatmu tertawa. Termasuk menertawakan perasaanku jika kamu mengetahui yang sebenarnya, terlalu konyol kah? aku kira yang ini tidak terlalu konyol hanya saja aku dan kamu belum saatnya untuk sama-sama saling mengetahui perasaan yang sebenarnya antara aku dan kamu.

Mungkin ini yang disebut cinta diam-diam, ketika aku memandangmu dengan tatapan yang serius, kamu tidak tahu, ketika ada yang berubah dari gaya bicaraku ke kamu, kamu tidak tahu, ketika aku sering tersenyum ketika mendengar namamu, kabarmu, balasan sms mu, kamu juga tidak tahu. Yah karena aku melakukan itu semua secara diam-diam.

Kamu tau istilah 'diam itu emas'? aku mau dengan 'diam' nya aku, suatu saat nanti aku bisa merasakan 'emas' itu, 'emas' yang kamu keluarkan lewat kalimat sederhana "Ya, aku mau. Aku bahkan rela menambahkan bumbu-bumbu sayang di dalam pertemanan ini yang akan kita racik bersama-sama".


Jumat, 03 Agustus 2012

Dampak dari Sakit Hati

Sakit hati merupakan salah satu penyakit yang tidak bisa disembuhkan oleh obat herbal manapun kecuali Tong Fang move on dan menerima kenyataan. Siapa sih yang ngga pernah ngerasain sakit hati? yang dari lahir sampe sekarang masih jomblo mungkin haha, eh tapi sakit hati tidak selalu disebabkan oleh putus cinta loh! Bisa aja sama pertemanan yang saling bertentangan pendapat satu sama lain, bisa juga sama keluarga yang selalu membeda-bedakan anggota keluarganya, atau mungkin sama dosen PA yang nge-cancel pertemuan yang sudah dijanjikannya.

Tapi, kebanyakan sih ya, sakit hati tuh gara-gara cinta, entah itu putus, diselingkuhin, di PHP in, digantungin, ditolak dan lain-lain.

Seperti curhatan temen gua yang satu ini nih, katanya udah jadian 5 tahun terus putus gara-gara ngeliat tweet si doi yg secara diam-diam selingkuh dibelakangnya.

"Lu ngga ngerasain sih man, gimana sakitnya gue"

Pas dia cerita udah putus sama ceweknya ke gw, ya gw sebagai temen cuma bisa nenangin aja kali ya.

*nyeramahin teman gw lewat postingan ini*

Tapi jujur, pas gw denger rencana lu setelah putus sama dia, gw ngga nyangka, sesakit itukah lu? sependek itukah pikiran lu? sejahat itukah rencana lu?

Sumpah, ngga kebayang gw kalau lu beneran ngelakuin itu, gw cuma bisa geleng-geleng kepala, gw nganggepnya sih itu cuma becanda, secara lu udah dewasa, ngga mungkin ngelakuin hal sebodoh itu cuma gara-gara sakit hati, segitunyakah dampak dari sakit hati?

Gw sendiri bingung, nasihat seperti apa yang bisa nyadarin lu? sepertinya lu udah mantep dengan keputusan bodoh lu itu.

Bukan cuma lu doang yang kena dampak dari sakit hati lu, keluarga lu, keluarga dia, terlebih masa depan lu dan masa depan dia bakalan ancur.

Sesakit apapun yang lu rasain, jangan sekali-kali ngelakuin hal-hal bodoh, rugi banget kalau lu ngikutin emosi sesaat lu yang berimbas pada masa depan lu, mau ditaro dimana muka lu?  

Ingat, mereka (keluarga lu dan dia) bukan pihak yang harus nerima dampak dari sakit hati lu.

Lu ngga sendiri, diluar sana masih banyak orang-orang yang ngerasain apa yang lu rasain, dan mereka bisa ngelewati fase itu tanpa harus ngelakuin hal bodoh seperti lu. Gw yakin lu juga bisa ngelewati fase itu. Yah, kalau lu nganggap gw ngga bisa memahami situasi lu, itu salah besar. Sekarang mendingan lu move on deh, lalu terima apa yang sudah terjadi, toh dengan lu ngelakuin hal sebodoh itu ngga mungkin bisa ngobatin rasa sakit hati lu kan? yang ada lu tambah sakit hati.

Minggu, 01 Juli 2012

Liburan itu SP

Ngga berasa yah, liburan udah berakhir, ngga berasa yah, gw udah ngga di asrama lagi, ngga berasa yah, gw udah mau naik ke tingkat 2, ngga berasa juga yah waktu berjalan begitu cepat. Dan yang paling ngga berasa itu besok gw udah mulai kuliah. Kuliah? yah kuliah semester pendek (SP).

Baru aja kemarin gw selesai uas, baru aja kemarin gw masih bulak-balik ke kampus ngerjain tugas MPF, baru aja tadi malem gw numpang ngiler di kontrakan temen, dan mulai besok gw resmi bulak-balik ke kampus duduk di ruangan kurang lebih satu setengah jam untuk mendalami materi landasan matematika lebih dalam lagi, lebih dalam lagi, lebih dalam lagi dan tertidur. *bilang aja lu ngulang :p. Dan itu semua gw lakuin di waktu liburan.

Sebenarnya sedikit malu juga sih, gw posting kaya beginian, posting tentang keikutsertaan gw di semester pendek, posting kekurang seriusan gw di semester pertama, posting sekedar memberitahukan kalau gw ikut SP, tapi ngga apalah dengan keikutsertaan gw di semester pendek, besar kemungkinan IP gw di semester pertama bakalan berubah drastis. Amin

Jadi intinya. Gw ikut SP, saudara-saudara!!!!! *tepuk tangan*

Disaat yang lain berleha-leha dirumahnya, bersibuk-sibuk dikepanitiaan inilah itulah, maen kesonolah, kesitulah. Tapi kita, kita? yah karena gw tau, yang ikut SP bukan gw doang? kita bakalan ketemu lagi sama materi yang sepertinya sudah pernah kita temui, iya kan? *so bijak

"Bukan mengulang tapi pendalaman"

Benar kata Pak Jahar dosen LM gw, sebenarnya ngga ada yang namanya mengulang, yang ada itu pendalaman. Mungkin itu hanya sebuah lelucon yang mengartikan sesuatu dengan menggunakan kata yang berbeda tapi maksudnya sama, sama-sama nyesek, sama-sama bikin malu, Pak.

Sebulan kedepan, mungkin gw akan terlihat lebih agamis, solat ngga bolong-bolong, puasa rajin sebulan penuh *kan emang mau bulan puasa, man?*, puasa internet, Insya Allah, rajin berdoa, semoga angka 1-10 bisa ditaklukan, huruf x y z tidak membingungkan, sin cos integral atau apalah itu, bisa diselesaikan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya dengan doa lain, semoga lulus LM dengan nilai A. Bukankah doa di bulan Ramadhan akan dikabulkan?

Jadi fix nih? liburan kali ini gw ngga liburan, toh liburan ngga liburan sama aja kan? sama-sama beraktifitas.

SP!!!!! i'm coming!!!!!

NB: pembaca dimohon untuk mengaminkan segala bentuk doa pada postingan ini

Sabtu, 30 Juni 2012

30 Juni 2011


Tepat setahun yang lalu, di tanggal ini atau mungkin sebulan, dua bulan, tiga bulan sebelum tanggal 30 Juni, ada ribuan keinginan, harapan dan doa yang sama. Termasuk keinginan gw dan dia. Namun bedanya dia bisa mewujudkan keinginan tersebut sedangkan gw tidak.

Lu dengan cerita lu, gw dengan cerita gw. Bedanya, lu sepenuh hati, gw (masih) setengah hati. Padahal kita sudah sama-sama ditunjukan jalan yang terbaik, nikmat yang sama, keberuntungan yang sama. Entahlah, lu beruntung atau tidak disana. Yang jelas, gw disini sudah sangat sangat beruntung.

Meskipun

Gw sadar, yah gw punya imajinasi tapi skill gw (masih) belum memadai.

***sekian***

Rabu, 23 Mei 2012

Semua Manusia itu Unik


Kadang kita merasa bahwa kehidupan itu tidak adil dan tidak rata karena tidak seimbang dalam membagikan sebuah kelebihan. Mungkin kita sering berpikiran seperti itu, termasuk saya. Pikiran itu ada karena kita belum menyadari akan kelebihan diri kita sendiri. Lantas, bagaimana menyingkirkan pikiran tersebut? Atau merubahnya menjadi bahwa hidup ini adil, bahkan rata karena sudah seimbang dengan kelebihan yang diterima?

Setiap manusia dilahirkan dengan kelebihan yang berbeda-beda. #fact: setiap sidik jari manusia itu berbeda. Unik, karena tidak ada yang menyamainya. Langka, karena setelah manusia tidak adalagi mahluk Tuhan yang lebih sempurna darinya.  Manusia ada, karena kelebihannya. Manusia survive, karena akalnya. Manusia hidup, karena tahu kelebihan yang dia punya berkat akalnya.
Sering kali, kita menganggap bahwa kitalah yang paling sempurna di antara yang lain atau sebaliknya, sehingga kita cenderung sombong dan merasa paling benar bahkan minder jika kita menganggap kebalikan dari sempurna. Menurut Carl G. Jung, setiap manusia memang memiliki sisi gelap, namun kalau kita tidak mau menerima keberadaan sisi gelap tersebut, maka sifat-sifat gelap tersebut akan menjadi kekuatan, yang suatu saat akan keluar dan terlihat oleh orang lain.
Terkadang karena kita belum puas dengan kelebihan kita sendiri, sering kali kita mencoba kelebihan yang belum tentu sesuai dengan kita, malah bisa saja kita melupakan kelebihan yang sebelumnya kita miliki. Yah karena manusia tidak pernah merasa puas dengan apa yang sudah dimiliknya. Ini yang membuat manusia tidak konsisten terhadap perbuatannya.
Semua manusia itu unik, baik fisik maupun psikologisnya, baik kelebihannya juga karena kekurangannya, kalaupun kita belum tahu kelebihan maupun kekurangan dari diri kita, itu karena kita belum megoptimalkan apa yang sudah kita miliki. Ketika kita gagal dalam mengoptimalkan kelebihan tesebut bukan karena kita tidak bisa tapi karena kita butuh usaha yang lebih dari biasanya.
Mungkin dalam perjuangan itu kita bakalan gagal, tapi kegagalan dari sebuah perjuangan yang paling hebat adalah kemenangan yang paling berarti. (Radtya Dika-Kambing Jantan)
Manusia hidup, karena tahu kelebihan yang dia punya berkat akalnya. Meskipun itu semua butuh proses tapi karena proses tersebut kita akan menemukan sisi lain dari kelebihan yang membuat kita tetap hidup dan akan menjawab keragu-raguan kita dalam mengartikan sebuah kehidupan yang memang benar-benar adil dan rata karena seimbang dengan kelebihannya masing-masing.

Setiap orang ingin menjadi seperti anda, jangan sampai anda ingin menjadi seperti orang lain.


Minggu, 13 Mei 2012

Memanusiakan Manusia (kembali)

Kemarin (12/5), setelah melihat program dokumenter reality di transTV yaitu Pengabdian, yang mengangkat sebuah realitas kehidupan tentang orang-orang yang mengalami ganguan jiwa atau yang biasa kita sebut (maaf) orang gila, ternyata masih ada orang-orang yang peduli terhadap mereka (orang gila.red). Disaat sebagian dari kita masih menganggap keberadaan mereka hanya mengganggu pemandangan, objek pelengkap di setiap sudut tempat sampah, sudut jalanan, sudut ruko-ruko, sudut fasilitas umum, bahkan sudut warung- warung makan yang tidak pernah memperhatikan keberadaan mereka, malah tak jarang dari kita mengusir mereka layaknya binatang.

Jika saja dia masih punya jiwa, mungkin mereka akan menangis se-jadi-jadinya, menangisi 'mereka' yang tidak pernah sedikitpun untuk memanusiakannya.

Tapi, tidak dengan Dadang Heriyadi (42), yang memutuskan untuk berhenti bekerja hanya untuk mengurusi mereka sebagai bentuk pengabdiannya untuk kemanusiaan. Berawal dari makan siang, Dadang yang waktu itu melihat seorang penderita gangguan jiwa yang sedang makan dengan makanan yang sudah ada belatung nya, hati Dadang merasa teriris melihat kejadian itu dan langsung memberikan satu bungkus makanan kepada orang tersebut.

Berawal dari kejadian tersebut, Dadang akhirnya mendirikan yayasan yang diberi nama Keris Nangtung. Sebuah yayasan sosial yang akan memanusiakan manusia (kembali) tanpa jiwa . Bermodal roda dua, Dadang dan dua orang temannya berburu orang-orang tanpa jiwa di jalanan, di pasar, kadang Dadang sering menemukannya di tempat sampah yang sedang mengais-ngais mencari makanan.

Di balik bengunan berdinding bambu, berpintu kayu, ber-alaskan hanya tikar, Dadang dan teman-temannya menyimpan sejuta asa dan harapan demi kesembuhan mereka. Dengan memberinya makan, olahraga, musik bahkan mencoba mengenalkan mereka kembali kepada Tuhan yang menciptakannya dan dengan kepedulian yang lebih, kasih sayang tanpa pamrih, Dadang yakin mereka yang menderita gangguan jiwa lambat laun akan sembuh seperti sedia kala. Dibalik kesulitan pasti ada kemudahan.

Andai saja di Indonesia ini, masih banyak Dadang-Dadang yang lain, mungkin kita tidak akan pernah menemukan mereka (lagi) di jalanan, pasar, depan ruko-ruko dan di tempat-tempat dimana mereka merasa nyaman untuk ditinggali. Semoga dengan melihat acara tersebut atau setelah membaca postingan ini, saya dan anda selalu tergugah untuk memanusiakan mereka kembali yang sudah saatnya untuk dimanusiakan tanpa menyisihkan mereka dari kehidupan ini. Semoga

Senin, 30 April 2012

Faktor X

Ketika kita sudah menyusunnya dengan apik, tiba-tiba ada faktor x yang membuat kita enggan untuk menyusunnya kembali.

Dan,
Semuanya berantakan, berantakan karena kita belum siap dihadapkan pada faktor x, faktor yang datang secara tiba-tiba tanpa diduga.

Serta,
Semuanya ikut-ikutan yang akhirnya menjadi kacau.


Sabtu, 28 April 2012

Sepenggal Kisah

Rabu, 11 April 2012

Sebut saja Bunga

Hari ini, hari terakhir UTS setelah hari pengumuman nilai mata kuliah yang menjadi momok sebagian besar mahasiswa yaitu fisika. Berbeda seperti biasanya, Bunga yang selalu nampak ceria hari ini terlihat beda meskipun tidak ada yang merasa perubahan yang terjadi pada raut wajahnya, Bunga emang pintar menyembunyikan kesedihan di balik senyumannya.

Percakapan-percakapan ia jawab dengan seadanya meskipun sangat berat untuk menjawabnya, sekali lagi tidak ada yang merasa dengan perubahan sikap Bunga.

30 menit di depan ruangan UTS terakhir, ia habiskan dengan mem-bulak-balik-an contoh-cotoh soal yang ia kerjakan semalaman suntuk, sesekali menjawab pertanyaan-pertanyaan temannya yang diselipkan di sela-sela perbincangan dia dengan temannya. Perbincangan yang membuat ia harus berbohong. Yah berbohong, ketika seharusnya dia menjawab 'sudah' tapi ia jawab dengan 'belum'.

"Sayangnya, lu ngga pernah tau / gimana rasanya kalau lu ada diposisi gw // "

#Say it with smile :)

Jumat, 23 Maret 2012

Antara Titik Didih dan Titik Jenuh

Ketika posisi berada di titik didih, apapun bisa dicapai bahkan pada hal yang sebelumnya tidak terpikirkan sekalipun. Titik didih ada ketika semangat kita semakin mendidih, membara bahkan bisa melukai diri sendiri jika kita tidak bisa mengendalikannya. Meskipun hanya sebatas malu, gara-gara titik didih tersebut yang tidak bisa dikontrol, namun dampaknya bisa meluas bahkan bisa membuat hari-hari selalu berada di posisi titik jenuh. Mungkin titik didih dan titik jenuh selalu berhubungan, karena kedua posisi tersebut merupakan sebab-akibat dari kekurang kontrolan *awas kepleset* dalam melakukan sesuatu tanpa pikir panjang terlebih dulu.

Posisi ini (titik didih.red) sangat dibutuhkan ketika tugas atau pekerjaan sedang menggerogoti waktu luang kita, yah karena sebanyak apapun pekerjaan itu, senumpuk apapun tugas yang belum diselesaikan, kalau kita ada di posisi ini (bersyukurlah) pasti akan terselesaikan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya tanpa ada rasa lelah sedikit pun bahkan kita sendiri lupa sama usaha kita yang sudah nyelesain pekerjaan tersebut.

Di posisi ini juga, kadang kita lupa sama hal yang lebih penting, yang seharusnya lebih diutamakan ketimbang hal yang baru saja muncul yang tak kalah pentingnya juga. Dan ini membuat kita galau. Kalau kalian sudah belajar bagaimana memanajemen waktu (bersyukurlah) karena disaat posisi ini (galau.red) ilmu memanajemen waktu sangat dibutuhkan supaya tidak kelabakan.

Sekarang titik jenuh,

Titik jenuh yaitu posisi yang membuat kita bener-bener kehilangan titik didih, tidak ada lagi semangat pada diri kita, malas, bosan semua jadi satu. Pada posisi ini hal yang seharusnya atau biasanya kita kerjakan tiba-tiba meminta untuk meng-off-kan sejenak sampai titik didih kembali ada.

Diam atau bengong merupakan usaha yang bisa dilakukan pada posisi ini, entah diam karena malas atau mungkin diam karena tak ada lagi sinyal untuk menggerakan anggota tubuh. Kalau pun ada hanya sebagian. Titik jenuh bisa datang kapan saja bahkan sangat berbahaya bagi kita yang berada di posisi ini, karena kenapa? selain tugas atau pekerjaan kita yang tertunda, ternyata fisik kita pun bisa terganggu yang akhirnya jadi down.

Hal yang kita butuhkan saat berada di posisi ini, yaitu penyemangat hidup yang berasal dari hati kita sendiri. Kata hati yang bisa kita jadikan sebagai pegangan untuk keluar dari posisi ini, karena hati tau ini bukan hatinya, ini bukan kita yang selalu pasrah pada keadaan saat memasuki titik jenuh.

Setiap orang pasti mengalami kedua posisi di atas, sekarang bagaimana kita dalam memanfaatkan dan menangani kedua posisi tersebut. Sekali lagi, bersyukurlah karena di balik kedua posisi di atas antara titik didih dan titik jenuh menyimpan banyak sekali pelajaran dalam menghargai betapa pentingnya sebuah waktu, waktu yang membuat kita ada di titik didih dan waktu yang mengeluarkan kita dari titik jenuh.

Minggu, 04 Maret 2012

Marjinal Bukan Pilihan

Kelompok yang terpinggirkan atau yang dikenal dengan sebutan marjinal, secara tidak sadar kita sendirilah yang membuat mereka ada (marjinal). Marjinal ada karena kita sendiri yang me-marjinal-kannya tanpa sedikitpun rasa tanggung jawab untuk membantu mereka keluar dari garis marjinalisasi karena saya tau marjinal itu bukan suatu pilihan namun kedaan yang membuat mereka jadi marjinal.
"Orang miskin, terpinggirkan, dan mereka yang tidak dihitung, mereka ada karena kita menciptakan, terutama oleh suprastruktur, dan kemudian oleh saya, oleh Anda, oleh kita semua." Mother Teresa
Marjinal tak semerta-merta mereka yang terpinggirkan, mereka yang miskin, mereka yang broken home, mereka yang sulit berkembang melainkan mereka yang hanya ingin mendapatkan kehidupan yang layak namun kita membatasinya seakan-akan mereka tidak pantas untuk mendapatkannya.

Sekali lagi, marjinal bukan pilihan. Siapa yang mau jadi marjinal? apakah saya? anda? atau kita semua? tidak, kita semua tidak mau menjadi marjinal tapi apakah mereka juga mau jadi marjinal? jawabannya juga tidak. Marjinal bukan sebuah kasta yang menggolongkan manusia sesuai derajatnya tetapi marjinal hampir sudah menjadi kasta yang membatasi mereka dengan mereka yang sudah mendapatkan kehidupan layak dan sejahtera.

Kita kadang acuh terhadap mereka, tidak peduli dengan kehidupan mereka, bahkan kita sering mendiskriminasikan mereka dengan sikap kita yang tidak mau tau dengan keadaan mereka. Apakah kita pernah berpikir untuk mengeluarkan mereka dari kemarjinalan? agar di dunia ini terutama di negeri kita sendiri tidak ada lagi kaum marjinal, bukankah kita semua sama? bukankah kita sakit jika salah satu angota tubuh kita ada yang sakit? tapi kenapa ketika ada kelompok marjinal di sekitar kita, kita hanya diam saja? ada dan tiadanya mereka, kita tak peduli? termasuk saya dan mungkin anda.

Keadaan terkadang membuat mereka harus menjadi marjinal agar tetap hidup meskipun akses kehidupannya tidak layak, terkadang juga keadaan membuat mata hati kita tertutup untuk membantu mereka keluar dari kemarjinalan, malah terkadang kita sendiri yang menjerumuskan mereka pada kemarjinalan. Entah kerena sifat kita yang serakah, mau enak sendiri, sombong dan tak peduli.

Marjinal ada karena kita ada, kenapa? karena tanggung jawab kita untuk membantu mereka sangat dibutuhkan. Jika tanggung jawab kita tidak ada mungkin mereka akan tetap ada, jika tanggung jawab kita ada mungkin mereka sedikit demi sedikit akan keluar dari kemarjinalan dan tidak ada lagi kaum marjinal. Marjinal bukan siklus kehidupan yang membatasi si miskin dan si kaya melainkan marjinal sebagai bentuk kepedulian kita terhadap sesama.

Senin, 13 Februari 2012

Berwirausaha

Kewirausahaan, mata kuliah pembuka hari pertama masuk di semester 2. Gw memang baru pertama kali belajar kewirausahaan karena sebelumnya di semester 1 belum dapet, kuliah kewirausaahan dipertemuan pertama sedikit menambah wawasan gw tentang dunia bisnis tapi jujur gw lebih nangkep kata-kata motivasi dosennya dibanding isi dari slide-nya.

Melihat kondisi bangsa saat ini yang masih jauh dari kata makmur, memang sangat dibutuhkan sekali orang-orang yang mempunyai jiwa entrepreneur untuk menghadapi segala tantangan bangsa ini yang masih sama dari tahun ke tahun, seperti: kebodohan, pengangguran, dan kemisikinan.

"Suatu negara akan menjadi makmur apabila mempunyai entrepreneur sedikitnya dua persen dari jumlah penduduk" David McClelland
Seperti yang gw bilang tadi, gw lebih nangkep kata-kata motivasi dosennya dibanding isi dari slide-nya. Memang banyak sekali kata-kata motivasi yang dosen (Pak Budi) ucapkan ketimbang materi yang disampaikan, namun sepertinya sedikit yang nangkep kata-kata motivasinya. Salah satu kata-kata motivasinya yang gw tangkep yaitu ketika Pak Budi membahas masalah IP (Indeks Prestasi), mungkin karena gw nya aja yang sensitif kalau ngedenger kata IP.


Kata-katanya sangat ngena banget bagi mereka termasuk gw yang IP nya belum mencapai maksimal, beliau mengatakan "kalau kalian mau jadi pekerja kejarlah IP setingi-tingginya, tapi kalau kalian ingin jadi wirausaha IP kecil tak jadi masalah," memang ada perusahaan bahkan hampir semua perusahaan yang menjadikan IP sebagai syarat untuk bekerja di perusahaannya, syaratnya itu IP harus >2,75 ada juga yang >3.00, "karena kalianlah yang akan memperkerjakan mereka-mereka yang IP nya tinggi." Sambung Pak Budi. Berwirausaha tidak mesti mereka yang di transkrip nilainya hampir mencapai tingkat dewa, tak harus punya gelar di depan maupun di belakang namanya tapi mereka yang mempunyai kemauan, keuletan, kerja keras dan semangat yang tinggi juga bisa berwirausaha.

Memang lulusan Perguruan Tinggi dipersiapkan untuk bekerja di sektor formal bukan menjadi pekerja mandiri, tapi melihat kenyataan sekarang peluang bekerja disektor formal semakin sedikit, karena sistem perusahaan yang sudah mengarah pada bentuk yang lebih ramping dengan sedikit pekerja. Ini semua disebabkan karena kemajuan teknologi yang memudahkan perusahaan untuk saling berinteraksi.

Mungkin gelar pahlawan sangat cocok disematkan kepada mereka yang berwirausaha atau wirausahawan karena merekalah yang akan membantu menuntaskan permasalahan yang dihadapi bangsa saat ini. Namun wirausahawan apa dulu yang cocok disebut pahlawan? Apakah wirausahawan yang hanya menguntungkan diri sendiri? Atau wirausahawan yang berwirausaha secara tidak sehat? Bukan, wirausahawan yang cocok disebut pahlawan adalah wirausahawan yang berwirausaha untuk mencerdaskan dan meningkatkan kulitas penerus bangsa.

Terbesit dipikiran gw, ingin sekali berwirausaha dari sekarang setelah mendengar penjelasan tentang kewirausahaan yang disampaikan dengan gaya memotivasi, karena gw tau kata-kata motivasi cuma jadi sampah kalau kita tidak mengaplikasikannya, mungkin dengan berwirausaha merupakan bentuk pengaplikasian gw dari kata-kata motivasi yang gw dapatkan di kuliah kewirausahaan meskipun gw masih bingung mau usaha apa yang penting ada kemauan, bukan?.

Jumat, 10 Februari 2012

Facebook (masih) Nomor 1 Tempatnya Narsis

Setelah gw posting tentang Twitter disini, kali ini gw mau posting masih tentang social networking yaitu Facebook.

Waktu pertama kali gw punya Facebook, setiap hari ngga pernah ketinggalan sama yang namanya Facebook, entah itu cuma update status, bacain status temen, ngefudulin akun temen haha, komen, unggah foto (jarang-jarang), nyobain aplikasi Facebook yang banyak banget, dan masih banyak lagi. Facebook memang salah satu sosial networking yang sangat ngebantu kita, baik itu hanya sekedar tegur sapa, saling tukar informasi, hiburan, mempertemukan kembali mereka yang sudah berpisah lama, bisnis, dan lain-lain. Facebook juga telah merubah kehidupan banyak orang baik positif maupun negatif.

Namun seiring berjalannya waktu, makin kesini pengguna Facebook makin menunjukan jati dirinya, kita juga sesama pengguna Facebook makin tau kepribadian dia, baik itu lewat statusnya, lewat foto yang di unggahnya, dan lewat bahasa yang digunakannya. Bahkan kita sering dirisihkan oleh akun yang tiap menit selalu update status yang ngga penting, unggah foto yang berlebihan sekaligus pamer, memang itu hak mereka tapi kalau terlalu terbuka kaya gitu apakah tidak malu?

Bayangin aja, setiap kali dia gerak selalu upadate status, ke warung beli terigu udate status, makan cimol update, nonkrong di warkop update, bahkan ke jamban sekalipun selalu update status, mending kalau cuma update status, foto-fotonya juga ngga ketinggalan di update, di warung, di jalan, kalau di jamban mungkin dia juga mikir kali ya, hehe  dan hampir gaya fotonya itu sama semua. Yang jadi pertanyaan gw sekarang, emangnya penting yah semua orang tau tentang itu?.

Mungkin mereka yang terlalu blak-blakan di Facebook sudah terkena penyakit narsis stadium akhir, penyakit yang sudah tidak bisa ditolong lagi selain sadar diri. Menurut hasil pengamatan gw memang Facebook sampe saat ini masih nomor 1 tempatnya narsis, selain dengan cara update status mereka juga sangat terlihat narsis dengan foto yang dia unggah. Tak cukup dengan satu foto atau satu album tapi puluhan album dia unggah hanya untuk memperlihatkan jati dirinya. Terkadang orang yang di dunia nyatanya terlihat sangat pendiam, pemalu, tertutup tapi di dunia mayanya sangat terlihat narsis, bahkan jauh dari sifat aslinya atau mungkin itu memang sifat aslinya.

Pernah waktu itu, salah satu temen gw yang narsisnya melebihi batas kenarsisan, meminta gw untuk nge-like album dia yang berisi dengan puluhan foto narsisnya.


Dengan rasa terpaksa, akhirnya gw ngelike album dia. Yang jadi pertanyaan gw lagi, emang manfaatnya apa sih kalau di like gitu? dapet duit? ngga kan? dapet jodoh? apalagi, atau mungkin pengen diliat gw? haha, mata gw udah rabun ngelihat foto-fotonya yang menuhi timeline gw.

Gw sangat prihatin sama mereka yang sudah terkena penyakit Facebook, baik itu penyakit pamer status, pamer foto, dan pamer modem (keseringan online). Yah karena menjaga diri itu sangat penting agar tidak malu karena orang lain akan menilai kita sesuai dengan apa yang mereka lihat meskipun cuma ngeliat dari sifat kita yang sangat berlebihan di dunia maya namun itu akan menunjukan bagaimana sifat asli kita di dunia nyata.

Jadi, berbijaksanalah dalam menggunakan social networking karena itu merupakan media digital diri kita

Rabu, 08 Februari 2012

Twitter Ciptakan 'Seribu Akun Sampah' untuk Remaja

Twitter Oh Twitter!! *ustad Nur Maulana kecanduan Twitter*


Twitter salah satu social networking yang paling digemari remaja saat ini, entah karena sekedar ngikutin tren, narsis atau cuma sebagai identitas diri yang pengen dibilang gahoel gitooohh, loooh guwweh ennn -,-. Tak bisa dipungkiri, hampir semua remaja di Indonesia mempunyai akun Twitter (termasuk gw), bahkan pejabat, selebritis lokal maupun interlokal sekalipun. Memang Twitter sekarang lagi booming banget, saking booming-nya bahkan ada yang ribut cuma gara-gara Twitter *lirik --> @addims dan @marissahaque*.

Mungkin gw masih baru di dunia per-Twitter-an, ngga baru-baru juga sih, hampir 2 tahunanlah cuma aktifnya baru sekarang-sekarang ini, maklumlah selain karena waktu itu gw belum ngerti Twitter, ditambah setiap kali gw buka timeline yang nge-tweet itu-itu aja, dan hampir gaya tweet-nya sama semua, yah siapa lagi kalau bukan akun sampah yang tiap harinya, jamnya, menitnya ahh setiap saat selalu update yang ngga jauh dari kata-kata galau, gombal, cinta, romantis, komedi dan lain-lain. Keaktifan gw (lagi) di Twitter akhirnya telah menyadarkan gw untuk menyudahi semua ini dengan unfolow mereka (baca: akun sampah) yang selalu menuhi timeline gw lewat twit-nya yang alay banget, gahoel banget, galau banget, romantis banget, unyu banget dan banget-banget lainya. Gimana pemuda Indonesia mau maju coba, tiap hari selalu dicekoki sama kaya gituan, mending yah twit-nya keluar di ujian, tes, interview atau tentang pengetahuan, wawasan, teknologi, sejarah, lah ini? malah bikin kita tambah galau bagi yang lagi galau, romantis tapi ngikutin twit-nya si akun sampah.

Akun dengan gaya twit-nya yang sama semua itu, tidak hanya puluhan, ratusan tapi ribuan bahkan jutaan kali yah kalau mau ditelusuri mah, dan followers-nya pun ngga kalah banyak. Setiap akun mempunyai followers-nya masing-masing sampe jutaan, dan itu remaja-remaja yang masih labil. Memang sih bagus buat hiburan tapi kalau hiburannya kaya gitu? ngga mendidiik, buat apa? kan buat koleksi kata-kata qaqa, biar ngga ketinggalan zaman -___-. Men men bangsa ini ngga butuh sama orang yang pinter berkata-kata, yang alibinya jago tapi kerjanya ngga ada, bangsa ini butuh orang-orang yang punya jiwa membangun bukan lewat kata-kata tapi tindakan yang nyata, kalau cuma ngomong sih anak kecil juga bisa kali.

Untung waktu Proklamasi Indonesia, pemudanya bukan pemuda zaman sekarang, kalau ia mungkin isi dari teks proklamasinya bakalan kaya gini:


"Kami bangsa Indonesia dengan rasa galau menyatakan 'Bapak Kamu Penjajah ya?' 'Ko Tau' 'Karena Hati Kamu Telah Menjajah Hatiku'
Hal-hal yang mengenai percintaan, penggalauan d.l.l diselenggarakan dengan cara update status, upload foto dan dalam tempo yang sebanyak-banyaknya."
Jakarteh, 17 Agustus 1945
Atas Nama Boyband
Sui care noe -  Hai tta


Kembali lagi ke akun sampah

Mereka juga sering bantu-bantu promo gitu, tapi bukan promo bisnis atau produk tapi promo sesama akun sampah, sesama sampah harus saling membantu biar banyak yang follow, okeh!




Akun di atas sedikit dari contoh yang gw ambil, sebenarnya banyak banget sih, mungkin di timeline kalain juga pasti ada kalau kalian salah satu followers mereka.

Pernah waktu itu, gw lagi mention-an sama temen gw, eh tiba-tiba ada akun yang nge-retweet mau ikut nimrung juga, mending kalau @katyperry sih ngga apa-apa, lah ini akun komunitas maho yang nge-retweet mention-an gw, emangya gw cowo apaan :||||||| amit amit.

Gw langsung panik, gw langsung ngapusin semua tweet gw yang berbau maho dan langsung sms temen gw suruh ngapusin juga, gw takut nanti malah gw yang di promosiin sama akun sampah itu, terus ada yang follow gw dari komunitas tersebut, tidaaaaakkkkk!!!!! becandaan gw di anggap serius sama mereka. Sumpah bener-bener panik tingkat S3 gara-gara si akun sampah,

Twitter banyak sekali menciptakan akun-akun sampah yang ngga ada kerjaan, yah Twitter ciptakan seribu akun sampah ditujukan untuk remaja-remaja yang masih labil, yang katanya ngga mau galau tapi nyatanya tetep galau, pengen bisa romantis tapi plagiatis, pengen nambah wawasan tapi salah jalur. Mungkin setelah seribu koin untuk Prita, seribu sendal jepit untuk Aal, dan seribu pisang untuk Kuatno-Topan, Twitter ngga mau kalah yang akhirnya menciptakan seribu akun sampah untuk remaja

Minggu, 05 Februari 2012

Header Baru, Tampilan Baru

'Tamu Adalah Raja'

Perumpamaan di atas selalu gw terapkan dalam mempublikasikan suatu postingan atau tampilan pada blog ini (juragan kuman.red).  Begitu juga dengan pengunjung blog, visitor (pengunjung) blog merupakan tamu yang mengunjungi blog kita, oleh karena itu untuk memberi kesan pertama yang membuat tamu kita betah berlama-lama yaitu dengan suatu tampilan yang tidak terlalu berlebihan atau enak dipandang. Namun tampilan yang menarik jika tidak dibarengi dengan postingan yang menarik pula akan membuat pengunjung tidak betah untuk berlama-lama, bahkan mereka sering menganggap ini hanya membuang waktu saja, maka dari itu tampilan dan postingan harus seimbang.

Mungkin tampilan dan postingan pada blog ini, masih jauh dari kata menarik, tapi yang terpenting gw masih bisa mengkreasikan media digital diri gw pada blog ini. Meskipun masih belajar, setidaknya gw ingin memberikan kesan pertama dengan tampilan header dan desain baru hasil karya gw sendiri. Mungkin dari pertama bikin blog sampe sekarang, gw selalu mengunakan template hasil download-an yang dibagikan gratis di bloggerthemes.net, bahkan hampir semua template pernah gw coba demi memberi kesan pertama untuk visitor.

Tapi sekarang gw udah ngga dowanload lagi template, desainnya udah ngga numpang lagi, meskipun blog nya masih  numpang hehe

Dengan tampilan header baru, akhirnya gw mendesain sendiri tampilan blog gw, meskipun sederhana tapi bagi gw tampilan yang sekarang terlihat lebih segar, luas, dan simple. Semoga aja bisa memberikan kesan pertama pada pandangan kunjungan pertama.


Gambar di atas ↑ merupakan header yang gw gunakan sekarang, meskipun masih acak-acakan dan masih jauh dari kata sempurna, soalnya gw masih coba-coba mewarnai gambar lewat photoshop, masih merangkak dalam dunia desain, yah meskipun gw suka menggambar tapi lebih suka melihat gambar orang lain hehe :), tapi ngga apalah yah yang penting karya sendiri.

Untuk desainnya, gw cuma mainin warna aja sama peletekan widget yang ngga terlalu berlebihan. Simple kan? Soalnya kalau terlalu banyak mengunakan pihak kedua atau HTML/JavaScript malah bikin lama untuk akses ke blog ini, memang bagus dengan tampilan dari pihak kedua yang bikin tampilan blog terlihat lebih cantik tapi kalau cuma bikin loading jadi lama buat apa? Toh yang dilihat oleh pengunjung bukan kelengkapan suatu gadget-nya tapi kemenarikan suatu postingannya.

Mudah-mudahan dengan header baru dan tampilan baru pada blog ini, bisa meningkatkan traffiic blog, bisa memacu gw untuk selalu membuat postingan yang lebih menarik karena terbawa oleh header yang sangat menarik dan bisa memberikan kesan menarik pada kunjungan pertama.

Sabtu, 28 Januari 2012

Sunda Kasar Masih Bisa Diubah, kan?


Kumaha daramang? *sabari nyekelan sapeker kos anu di konser-konser qosidahan haha*, damang teu maneh? jawab atuh eh *mani maksa maneh lukman, batur embung ngajawab oge*.

Kumaha bahasa sundana? lumayan alus kan? hehe cukup acakadutlah

Nah, postingan ayeuna khusus arek make bahasa sunda full, sanajan sundana sunda kasar, maklumlah soalna lingkunganna oge deket ka daerah parung, lumayan jauh sebenernamah sih, nyaho sorangan pan parung bahasana kumaha boa, campuran sunda jeung betawi jadii acakadutlah haha, eweuh alus-alusna pisan malah nambah kosakata anyar, piseurieun lah lamun ngadenge orang parung ngomong.

Sumpah, harese nulis make bahasa sunda padahal ieu bahasa sapopoe, kan kieu-kieu oge ari hayang nyaho mah urang blasteran ti USA (Urang Sunda Acakadut/Ancur/Ambruk Asli), bapa sunda, umi sunda, nini aki sunda, lamun Nabi Adam? ih nyaho teuing deh, arab meureun hehe, berati lamun dipikir-pikir urang aya turunan arab oge nya, tapi kunaon irung urang teu mancung kos arab? *polos* haha

Haduh pabalikbek kieu ngomongna, make sunda kasar wae nya? subyekna make kata 'aing' lamun henteu 'sia' wae nya? soalna teu biasa lamun make kata 'urang' atawa 'maneh', kan geus dibere nyaho tadi, aing mah sundana sunda kasar, lamun sunda alus mah teu ngerti, ngerti nyang saeutik haha.

Sunda kasar nyaeta salah sahiji kasta *edaann!! kasta haha* anu paling handap dina silsilah ketatabahasaan sunda atau kasundaanlah haha, tapi nyao teuing deh ngasal sih haha. Urang ge teu nyaho ieu kunaon sundana jadi sunda kasar tapi untungna weh beungeut teu mimulueun kasar, malah condong ka alus, alus pisan malah, saking alusna loba nu barogoheun *eaaaaa* haha. Meureun perkembangan zaman jeung perkawinan orang sunda anu nyieun bahasa sunda jadi kasar, tapi nyao teuing deh ngasal deui sih haha.

Kadang oge saking kasarna, osok aya nu nyebut-nyebut sasatoan (sasatoan=binatang) dina obrolanna, banyolanna, malah lamun keur aambekkan ngaran-ngaran binatang sok dilontarkeun secara sangaja atawa heunteu sangaja, seperti contoh : (contoh nya ieu mah contoh)

Anjing sia
Monyet sia
Bagong sia
Kampret sia

Pokonamah lobalah binatang-binatang anu geus dijadikeun kosakata bahasa sasapoe, henteu budak leutik, jelema kolot, sarua bae. Emang sih lain sunda doang anu nyebut binatang di obrolanna, bahasa-bahasa lain oge aya nu kos kieu. Kan kadengena teh teu ngeunah, komo lamun didengena ku nu lain orang sunda, ieu mah sarua oge jeung nyoret-nyoret kana harga diri orang sunda anu geus ngajuangkan bahasa sunda supaya tetep alus.

Coba deh bayangkeun, lamun bahasa di Indonesia alalus, ewuh nu kasar, kajeeungna pan alus oge, jadi bengeut oge ka babawa alus haha, lain beungut doang sih tapi sikapna oge jadi saropan, soalna lamun heunteu saropan biasanamah osok tereh lapar, bisa-bisa kalantih, eh eh eta mah sarapan haha canda,

Terus kumaha atuh, kan ayeuna geus kapalang sunda kasar emang bisa jadi alus? atuh bisa lah, batu oge anu sakitu tuasna lamun di geprek pasti kalilaan alus kan?

Butuh waktu jeung kabiasaan anu konsisten supaya bisa ngarubah sunda kasar jadi alus, supaya orang sunda anu tadina kabiasaan make sunda kasar jadi terbiasa (maaf campuran bahasana) make sunda alus, pasti lamun geus terbiasa lambat laun pasti bisa di ubah ti sunda kasar jadi sunda alus, ti bahasa nu kasar sa-kasar-kasarna jadi bahasa nu alus sa-alus-alusna, toh lain bahasa sunda doang anu bisa diubah bahasa lain oge bisa lamun urang hayang ngarubah mah.

Hayu atuh!! urang mulai ti diri urang sorangan gunakeun bahasa anu alus supaya bisa ngarubah eta bahasa anu geus kalasar, kan urang teh agen perubahan masa ngarubah nu kieu doang oge teu bisa.