Sabtu, 08 Oktober 2011

Jalan Hidup Kita Emang Beda Kawan :(

Sumpah!!!, dari dulu gue pengen ngeposting ini draft, tapi ngga kesampean mulu, maklumlah sekarang gue sibuk. Bukan, bukan sibuk nyari duit, apalagi istri, mangkal di pengkolan? juga bukan, tapi sibuk sama tugas kuliah yang udah kayak lagunya rhoma irama 'gali lobang tutup lobang' udah di tutup tapi di gali lagi, udah dikerjain, dikumpulin, terus dinilai, nantinnya dikasih lagi, lagi dan lagi. Begitu seterusnya.

'Jalan Kita Emang Beda Kawan :('. Kenapa gw milih judul kaya gitu? terus ada emotion bentuk cry nya? oke, mungkin semua berawal dari malam itu, malam pertama ketika gw di asrama. Salah seorang temen gw dari kecil, dari gw belum bisa jalan, ngomong bahkan ketawa. Sahabat, yah kata ini yang pas untuk gw berikan ke dia, seorang sahabat dari kecil.

Waktu itu jam 12 malam lewat dia sms gw, yang isi smsnya kaya gini : #ketikan disesuaikan dengan kata-kata di sms#

                        "zos, lgi ngapain lu? gimna d asrama enak ngga?"
                        "lgi tiduran kin, blm terasa soalnya baru prtama, lu?"
                        "gw lagi duduk sndirian, ngga ada yg nmenin, ngga ada lu, haha"
                        "kan ada si Lay*, shabat lu hahaha"
*Lay  : tukang bengkel dari Medan yang di di depan Gg rumah gw, dekil, mukanya kaya..................... si Lay tukang bengkel.
Ngga kerasa, lebih dari se-jam gw smsan sama dia, becanda-becandaan, ledek-ledekan pokoknya udah kaya lagi berdua sama dia. Mungkin itu yg disebut dengan persahabatan meskipun ngga ada orangnya tapi bisa merasakan kehadiranya. Sampe akhirnya, dia mengakhiri smsannya dengan gw.

                        "zos udah dulu ya, gw mau bantuin bokap gw kerja"


Kerja? tengah malem gini? kerja apaan? gw langsung bales sms dia.

                        "kerja apa kin?"
                        "biasa zoss, naikin sekam*"
*sekam : pupuk kandang dari kotoran ayam yang udah di karungin
Jujur, pas baca sms dari dia, gw miris. Disaat gw lagi enak tiduran dikasur tapi dia, dia lagi berjuang menantang dingginnya malam ditambah naikin sekam yang beratnya, sangat berat. Memang sih dia sering cerita ke gw, kalau dia sering naikin sekam tengah malam, tapi sekarang keadaanya beda, gw lagi di asrama sedang menuntut ilmu tapi dia di sana, di tengah malam sedang bekerja. Ini yang bikin gw miris, ditambah dengan sekolahnya dia yang ngga bener, suka bolos, kadang juga unikol (usaha nipu kolot). Seperti apakah masa depan dia nanti?.

Dan gw? sahabat macam apa gw, ngga bisa nasehatin dia, ketika dia sering bolos sekolah, sering unikol, sering ngambil uang ortu, supaya dia sadar kalau yang dia lakuin itu ngga baik buat masa depannya, bahkan mungkin dia akan selalu merasakan dinginnya malam hanya untuk mencari uang dengan bekerja sebagai kuli naikin sekam.

Gw belum bermanfaat untuk orang lain terlebih untuk sahabat gw, gw juga belum bisa mempengaruhi orang lain dalam hal kebaikan, padahal gw tau sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat untuk orang lain.

Dari situ gw sadar, kalau jalan hidup gw sama dia berbeda, meskipun dari kecil sampe sekarang kita selalu bersama, dan dari situ juga gw janji pada diri gw untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan yang gw dapatkan sekarang, gw harus sungguh-sunguh disini, meraih mimpi gw, supaya kalau sukses nanti gw bisa mengangkat sahabat gw untuk sukses juga. Gw yakin, jalan hidup kita aja yang beda kawan,  tapi mimpi kita untuk menjadi seorang yang sukses itu sama, gw sukses dengan mimpi gw, lu sukses dengan mimpi lu sendiri. Siapa tau lu jadi bos sekam yang sukses, karena kita tidak tau skenario hidup apa yang akan terjadi kepada kita. Allah pasti selalu memberikan jalan terbaik-Nya untuk kita dan masa depan kita :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar