Sabtu, 15 Oktober 2011

Ingin Ku Kabari, Kabarku Disini. Tapi..........

Benar kata Raditya Dika, semua orang akan terlihat biasa-biasa aja, akan terlihat sama dengan orang lain, kalau kita tidak tahu permasalahan yang mereka hadapi.

Seperti contoh, tukang somay akan terlihat biasa aja, tetep jualan somay, padahal dirumahnya sedang ada masalah dengan istrinya atau dikejar-kejar sama rentenir karena tagihan uang kontrakan belum juga dibayar. Sopir angkot akan terlihat biasa aja, tetep narik sama kayak sopir angkot yg lain padahal masalah yang dia hadapi sangat berat, bisa aja, masalah yang dihadapi si sopir angkot itu, dia harus kejar setoran karena setoran kemarin dipake untuk biaya sekolah anaknya atau mungkin dipake berobat lahiran istrinya. Kita semua tidak tahu permasalahan orang-orang di sekeliling kita kalau mereka tidak becerita.

Begitu juga dengan gw, orang lain akan melihat gw biasa-biasa aja, terlihat sama dengan yang lainnya, karena mereka tidak tau permasalahan yang gw hadapi saat ini.

Sudah dua hari kemarin, gw sakit, entah itu alergi karena ngga cocok sama air di asrama, entah karena debu, entah karena kedinginan, yang pasti seluruh badan gw bentol-bentol, kalau dirumah disebutnya dengan kaligata atau bahasa kerennya urtikaria. Rasanya pengen banget gw ngabari keadaan saat itu ke rumah, tapi...... disaat itu juga, bapak gw mau di operasi, di bagian kakinya yang terluka akibat kecelakaan waktu bulan puasa kemaren (ngga penting untuk gw ceritain disini, karena kalian akan menganggap hal yang biasa-biasa aja).

Gw bingung saat itu, di saat rasa gatal semakin menggerayangi tubuh gw, antara ngasih kabar atau tidak, kalau pun gw ngasih kabar ke rumah, gw cuma nambahin beban pikiran keluarga gw, terutama ibu. Gw ngga mau pikirannya bercabang-cabang karena harus memikirkan antara operasi bapak dan keadaan gw disini. Hanya sebait doa kepada-Nya, yang mewakili kabar gw disini untuk keluarga di rumah.

Ya Allah aku tahu, semua penyakit datangnya dari-Mu dan hanya Engkau yang bisa menyembuhkan penyakit ini, sembuhkanlah bapakku dari sakit yang Engkau berikan hampir dua bulan kepadanya. Aku ingin, ketika aku pulang kerumah, bapak sudah bisa berjalan dengan normal, sehat seperti sebelum kecelakaan itu terjadi menimpanya. aminnn

Orang lain mungkin melihat gw dengan bentol-bentolnya, tapi ngga tau kondisi perasaan gw saat itu, Sakitkah? gatalkah? sedihkah? palingan cuma bentol-bentol biasa yang diolesi bedak herocyn juga bakalan sembuh.

"Man lu ngga balik?" tanya teman sekamar gw
"ngga Iz"
"kenapa? biasanya kan lu kalau sakit balik ke rumah"
"Pengen sih, tapi besok kegiatan penuh, ada rapat Koran Kampus. palingan besok juga sudah sembuh Iz"
Jujur, sebenernya gw pengen banget balik, pengen ngeliat keadaan bapak gw, pengen ada yang ngobatin rasa gatal gw, tapi itu semua harus gw urungkan, disini gw harus mengutamakan kewajiban gw sebagai PJS (penanggung jawab sementara) angkatan 48 di kru magang Koran Kampus ketimbang hak gw sebagai seorang anak yang menginginkan untuk pulang ke rumah, berkumpul bersama keluarga.

#Sabtu pagi#

Ternyata badan gw masih bentol-bentol, sekarang di bagian tangan dan kaki. Gw udah ngga tahan pengen balik, terutama gw pengen mandi, sudah dua hari gue ngga mandi bahkan gw posting tulisan ini dalam keadan belum mandi.

Gw ambil hp, lalu mulai ngejarkom (salah satu tugas gw sebagai PJS) anak-anak kru magang Koran Kampus 2011, ngasih tau kalau hari ini ada pertemuan khusus untuk kru magang korpus jam 14.30 di sekret korpus, sms berhasil gw kirim ke 27 orang anak-anak kru magang korpus, dalam hitungan detik, kotak masuk gw langsung penuh dengan sms balasan dari mereka, dari mulai izin ngga bisa datang, bisa datang tapi telat, masih ada kuliah, lagi kurang sehat (sama gw juga, tapi gw paksain demi korpus, demi harga diri gw sebagai PJS), dan lain-lain.

Ditengah-tengah balesan sms dari anak-anak yang gw jarkomin, tiba-tiba ada sms dari kaka gw, isinya kaya gini :

"man, bi umah meninggal tadi pagi"
Bi umah yaitu bibi gw, adenya bapak. Gw kaget, disaat gw pengen ngabari keadaan gw ke rumah, gw udah dapet kabar duluan dari rumah yang bikin gw makin sedih.

"inalilahi wainna ilaihi rojiun, lukman balik sekarang teh"
"hati-hati"
Ya Allah, cobaan apalagi yang Kau berikan kepada keluargaku, betapa sedihnya perasaan bapak ketika harus kehilangan adiknya untuk yang kedua kalinya.

Tanpa pikir panjang, gw langsung beres-beres, masukin baju ke tas, ambil hp sms kak Farid korpus, akhirnya gw ketemuan di depan Auditorium Sylva Pertamina Fahutan, saat itu ka Farid sedang ada pelatihan jurnalistik, gw ceritain semuanya ke ka Farid, Alhamdulillah ka Farid ngertiin posisi gw, sempet ngga enak sih, ngga enak banget sama ka Farid, gw udah janji mau ngebagiin tugas-tugas untuk proyek buletin kru magang korpus hari itu dan selesai hari itu juga, terlebih gw engga enak sama anak-anak kru magang korpus, gw yang ngejarkom tapi gw sendiri yang ngga dateng.  

"PJS macam apa kau ini man? sungguh tidak bertanggung jawab"

Mungkin dari mereka ada yang berpikiran seperti itu, yah! karena mereka tidak tahu permasalahan yang terjadi pada diri gw, hanya orang-orang yang tau yang bisa mengerti.

2 komentar:

  1. ya Alloh maan, turut berduka cita yah. moga amal ibadah bibi lo diterima disisi-Nya amin .. semngat yah pak PJS :)

    BalasHapus
  2. amin, ia tan, makasih yah,
    semangatjuga untuk kru magang korpus 2011 :)

    BalasHapus